Ahad, 22 Disember 2013

NAK KAHWIN PAKSA SANGAT? - Part 6 FINAL.

"Nurse, ada pesakit bernama Muhammad Badrul bin Zain? Mana wad dia?", cemas bercampur semput aku berlari. 

"Tiada Puan. Nama itu tiada dalam senarai pesakit", nurse ni buat aku pening.

Ah sudah!! Salah hospital?? Pantas aku menghubungi Azmer. 

"Nadey, kami kat rumah awak. Saya dah hantar Bad pulang ke rumah. Sorry late inform", slumber betul jawapan Azmer.

Apa sebenarnya sudah berlaku. Pantas aku mengambil teksi dan pulang. Sebaik sampai di rumah, aku terus meluru pada Bad. Aku melihat dia memakai seluar pendek dan lutut berbalut, ada kesan darah pada pembalut kakinya. 

Tak sempat aku bertanya, Bad menarik lengan aku dan duduk di sofa. Kini kami bertiga bertentangan mata seperti bersedia untuk perbincangan serius. Akhirnya, Azmer bersuara.

"Nadey, macam ini sebenarnya saya dapat panggilan dari Bad untuk berjumpa, berbincang tentang kes kita. Dan ini adalah perbincangan antara lelaki dengan lelaki. So, kami bercadang agar perjumpaan ini dirahsiakan dahulu daripada awak. Nanti kalau awak tahu habis meletop kedai makan makcik tu. Selepas berbincang, Bad menuju ke kereta. Tiba-tiba ada sebuah motor kemalangan dengan dua buah kereta di lampu trafik. Bad datang membantu, saya pula bayar bil  tapi tetiba saya lihat Bad seperti mengerang kesakitan. Saya terus call ambulans dan call awak. Kelam-kabut saya berlari mendapatkan Bad. Rupanya, lutut Bad terkena ekzos motor tersebut. Tidak cedera parah tapi habislah kulit putih suami awak tu.", panjang penjelasan Azmer. Azmer tersenyum. Pelik dorang macam dah jadi bestfriend pe kes?

"Sekejap, awak bincang apa dengan Bad? Please don't tell me this is a secret just between both of u, man!", usaha aku untuk korek usul perbincangan mereka. Pelik, mengapa mereka kelihatan mesra. Sengih-sengih. Ada sesuatu telah berlaku. Akhirnya Azmer meminta diri untuk pulang. Syukur Bad tidak luka teruk. Aku mengekori Azmer hingga ke pintu pagar. Sempat Azmer senyum dan berkata " Nadey, mungkin ini takdir Allah awak bukan untuk saya. Saya dah redha. Bad cintakan awak dan saya percaya dia akan jaga awak lebih baik dari saya. Mungkin kita berjodoh untuk menjadi kawan sahaja. Saya minta maaf atas semua kesilapan. Kita masih kawan bukan?". Bergenang air mata aku lalu aku mengangguk sebagai jawapan.

"Aarghh aduh..aduh...aduh", merengek Bad buat aku segera mendapatkan Bad.

"Aduh.... sakit hati tengok isteri pandang hero Battleship tak berkelip", Bad dah mulakan drama mengada-ngada dia. Akibatnya aku tarik bulu kaki dia yang lebat tu. Adalah dalam sepuluh helai BAHAHHAHAH. Bad ni kalau sakit, ya Allah teruk gila nak jaga. Manja dia macam petala 9. Sebab tu lah aku doa dia sentiasa sihat. Dulu, dia demam denggi, sakit badan nak urut la, nak makan sup ketam yang aku masak sahaja, nak suap makan minum air. Ya Allah tersiksa sangat aku dulu.

Sekarang aku kene lagi teruk. Nak bangun pon nak kena peluk dulu. Padahal kaki tu molek je berjalan. Marah aku. Pantang aku hilang sekejap, nak mandi lama-lama pun susah. Dia akan panggil tanpa henti seperti alat pengera. Allah je tahu betapa siksa aku jaga suami mengada-ngada seperti Bad. Makan minum bersuap, padahal yang luka kaki. Malam-malam nak kene urut tangan sampai dia tidur, padahal yang luka kaki! Nak mandi pon masalah, menjerit-jerit tak nak luka kena air, padahal luka dah kering. Aku cuti seminggu jaga suami seperti bayi. Baiklah. Tak nak jadi isteri derhaka kan.

Suatu petang, sambil makan goreng pisang Bad tetiba serius "Sayang, awak tahu tak. Sebenarnya abang dah tahu Intan sudah berkahwin dan dia sekarang di New Zealand. Abang juga telah ke sana berjumpa dengannya. Bila Intan menceritakan segalanya. Abang rasa lega yang amat, syukur abang rasa gembira sangat. Rupanya, dia faham yang abang tak pernah lupa cinta abang pada awak. Kadang-kadang kita pelik, kenapa perangai kita lain dari otak yang mengawal perbuatan. Rupanya semuanya berkaitan dengan hati. Abang balik Malaysia. Abang jadi stalker awak. Abang tak nak hilang awak lagi sebab abang malu dan bersalah sangat abang tinggalkan awak pada hari pertama perkahwinan kita. Lama abang kumpul semangat, bila abang tahu Azmer melamar awak. Abang tak boleh tahan dah.", lembut je penjelasan Bad.

Aku hanya senyum dan fokus untuk dengar penjelasan lagi.

"Abang sebenarnye nak test awak, sebab tu abang kata abang masih cari Intan. Nak test tengok isteri sayang suami ke tak. Kesian abang bertepuk sebelah tangan je sampai sekarang. Abang berjumpa Azmer hari itu, abang merayu agar dia putus asa untuk isteri abang ni. Alhamdulillah Azmer seperti hero Battleship, dengan macho dia bertindak seperti anak jantan. Dia redha jika ini jodoh kita. Dia doakan agar kita bahagia hingga syurga. Dia siap belanja abang makan okay. Abang rembat 2 ketul ayam lagi. HAHAHAAH. Tapi apa yang abang rasa syukur, semua berjalan lancar tahu tak, macam tiada halangan untuk selesaikan masalah kita dan Azmer. Abang tak pernah putus solat sunat hajat semuga Allah bukakkan pinttu hati isteri abang, permudahkan kita untuk bersama. Alhamdulillah semua berjalan lancar je, Allah dah bukakkan jalan untuk kita. Tapi satu je abang tak dapat lagi....", kata-kata Bad berhenti dan memandang aku dengan serius.

Sumpah cuak

"Abang belum dapat cinta isteri. Sekarang abang nak tanya, isteri abang ni sayangkan abang ke tak?", huh ini rupanya maksud Bad ingat ape tadi. Kihkih Nadey kau pervert. Tanpa jawapan, aku terus memeluk tubuh Bad. Bad membalas pelukan itu. Rasa bahagia seperti gunung api boleh meletus dari kepala aku. Booom.

"Aarghhh aduh, aduh...", Bad mengerang kesakitan.

"Kenapa abang??", cemas aku.

"Isteri abang dah tiap-tiap minggu pergi gym tapi macam tak turun berat badan pon", gurau kasar suami ni, dah la gelak macam badan sihat sangat tiada signal untuk berhenti. Aku terus merajuk bangun dari duduk. Aku terus ke dapur nak masak untuk makan malam. Sambil jalan berhempas tumit. Tunjuk protes. Bengang pulak aku tak dipujuk. Sekali aku jeling, lihat Bad sedang seronok melayan Running Man.

Sibuk sangat aku masak, fokus hingga tak perasan sudah hampir maghrib. Bad hilang dari ruang tamu. Emmm lantak aku merajuk ni. Dalam merajuk pun, Bad mengajak solat berjemaah aku terus lembut hati. Kali ni doa selepas solat dibaca kuat dan jelas.

"Ya Allah ya rahman ya rahim, Alhamdulillah Kau telah berikan aku cinta seorang isteri yang solehah. Kau berkatilah masjid kami, Kau kurniakan kami zuriat yang soleh solehah, Kau berikan kesihatan terbaik untuk isteriku, murahkan rejeki kami dan bahagiakan kami. Kau lembutkanlah hatinya untuk menerima aku sebagai suami sepenuh hatinya, .....", lama Bad berhenti, sebak mendengar doanya. Lama kemudian dia terus mengaminkan sahaja doa itu.

Bad menoleh kebelakang, dan menghulur tangan. Dia perasan aku sebak, perlahan dia mengucup dahiku. Dia menghulurkan tangannya, aku terus menyambut dan mencium hormat tangannya. Cukuplah tak perlu salam lama-lama aku tarik tangan tiba-tiba Bad tak nak lepaskan.

"Dengar tak doa tadi, abang dah doa kita dapat zuriat soleh solehah. Apa lagi jom!!!", tercengang aku bila Bad buat muke gatal gila. Bukan merah dah muka aku masa tu. Hitam, ungu, oren semua ada.  Lambat aku respon terus Bad gelak macam petir. Aku terus bangun terus turun bawah nak makan. Bila aku stress aku nak makan. Haaaa....

"Comeynya isteri abang malu-malu. Malu tapi mahu", ejek Bad. Ya Allah boleh dia buli aku sabar je lah.

Tomyam yang aku masak, Bad makan sampai tambah 3 kali nasi. Bahagia bila suami makan penuh selera.

"Habislah abang kene pergi gym 1 hari bakar kalori.", dah kenapa Bad makan macam tak nak berhenti. Tapi betul, malam ni aku masak tomyam lain macam rasa dia. Sedap tu lebih sedikit.

Berkat perkahwinan. Berkat jaga perut suami. Alhamdulillah.
Semuga aku dapat menjadi isteri sempurna untuk Bad dunia akhirat. Syukur tak terhingga. Selama ini aku suka sangat tengok drama melayu yang kahwin paksa. Cinta selepas kahwin lebih manis sebab dah semua HALAL kan. Awal-awal banyak konflik, ending cerita semua best-best. Bila teringat drama melayu yang kahwin paksa ini, aku rasa cerita aku lebih kuranglah. Azmer? Azmer seperti watak hero kedua yang penonton rasa kalau aku dengan Azmer lagi best. Tapi Allah lebih mengetahui yang terbaik untuk aku adalah Bad. Aku tak layak untuk lelaki sebaik Azmer. Maka, aku faham kenapa hero kedua selalu kecundang. Kihkihkh. Siapa sangka Bad yang kenal dari kecil, anggaran aku berumur 7 tahun dan Bad pula 10 tahun. Kami menjadi kawan rapat sehingga 18 tahun dan kini dia menjadi suami aku pula. Ya Tuhanku, betapa besar nikmat yang Kau berikan ini. Boleh la aku tulis novel, "Kawan baikku itu sebenarnya Suamiku". BAHAHHAHAHA.

-Tamat-

9 ulasan:

Yusliza Yusoff berkata...

best!!!!!

Tanpa Nama berkata...

The Best Ever , Sis .

Tanpa Nama berkata...

best ( thumbs up) buat lagi

Tanpa Nama berkata...

Thorbaekkk...rasa macam cerita diri sendiri...hahahahahaha nama saye pun nadey..hahahahaha

Tanpa Nama berkata...

Sempoi giler...best..

fazz fazzlyyna berkata...

Best gila2

Ayura Ayu berkata...

Best nyerrr

Fatehah Roslan berkata...

Best !

Cahaya Princess berkata...

Saya suka sesangat yee!!!