Selasa, 21 Januari 2014

PANGLIMA HITAM - Part 3

PANGLIMA HITAM - Part 1
PANGLIMA HITAM - Part 2


"Saya rasa tak sesuai kita bincangkan masalah ini sekarang. Saya kene selesaikan misi Gekko kita ini barulah boleh fikir untuk berumah tangga ke nak ape ke? Awak jangan buat keputusan sendiri. Lagipun saya tak pernah sukakan awak. Kita hanya rakan sekerja", aku perlu fokus pada misi aku. 

"Betul ke awak tak pernah suka saya?", lirikan mata Faizal yang was-was dengan penyataan aku sebentar tadi. Aku terdiam. Kenapa sejak akhir-akhir ni Faizal lain macam. Sangat agresif bab kahwin ini. Ke dia rasa yang aku sukakan dia? Atau kantoi aku tergamam melihat dia berbaju melayu dan bersongkok pagi tadi?  

"Saya boleh bet, lepas ni awak akan bertambah suka  kat saya. Saya akan goda awak....haa jangan terkejut", aku betul-betul terkejut dengan keyakinan Faizal. Dia mengusap kepala aku sehingga ke ikatan rambut dan digoyangkan kemudian dia membetulkan kembali tudungku. Aku terkejut dan putus kata. Aduh! Tergamam.

"Okay, kita tengok setakat mana awak boleh try saya", aku malas melayan Faizal, terus bangun dari meja makan. Faizal hanya ketawa. Tiba-tiba aku tersenyum semasa menuju ke bilik, aku ni gila ke? Ke memang aku dah tersuka Faizal??

Tetiba aku teringat pesanan Panglima Hitam. 

"Jika kau mahukan Gekko, kau kena korbankan seorang lelaki untuk menjadi Tuan aku!". Ya Allah janganlah Faizal aku gunakan sebagai kambing hitam.

Kami tidak boleh melengahkan lagi masa, kami harus berjumpa Damia. Kami lincah mengundur diri, sekali lagi ibu kecewa dan kelihatan redha dengan pemergian kami. Di dalam kereta, Faizal bersuara
"awak betul tak nak kahwin dengan saya ke? Saya betul-betul melamar ni!". Aku membalas "kita jumpa Damia dahulu, soalan akan saya jawab nanti". Tegas. Fokus yang satu.

Kami terus ke port rahsia kami, Damia kelihatan sugul mungkin trauma dengan kejadian yang hampir diculik tadi. Kami perlahan duduk di meja dan menunggu Damia membuka peti suaranya.

"Kak Ira, saya rasa kita tak akan mampu tangkap Gekko. Semasa saya ditarik oleh konco Gekko, mereka bercakap dengan satu suara yang saya tak nampak jasadnya", Damia memberanikan bersuara. Aku tahu dia masih takut dengan kejadian tadi.

Menurutnya, semasa dia ditangkap, lelaki- lelaki itu tidak memegang badannya tapi tangannya terus terikat dengan tali yang datang entah dari mana. Semasa dia dihumban ke dalam kereta Hummer itu, terdengar suara yang bergema memberi arahan. Berkumat-kamit bibir Damia membaca ayat 9 dari surah Yaasin.


Dengan izinNYA pertolongan dari Allah, Damia meleraikan ikatan tangan dan meloloskan diri dari kereta itu walaupun ia perkara yang agak mustahil. Syukur Damia selamat. 

"Kau rasa Gekko tu sebenarnye bukan manusia? Begitu? Dan apa guna bukti ini?", tunjuk aku beberapa keping gambar lelaki berwajah jelas hasil tangkapan CCTV yang disyaki Gekko, selepas dia melakukan beberapa pembunuhan secara terang-terangan. Lelaki ini jugalah yang membunuh ayah. Pelik, setelah beberapa tahun siasatan kami walaupun dengan segala kepakaran, kami masih gagal jejak lelaki ini, dia juga tiada identiti diri dan kami merasakan berkemungkinan dia adalah seorang perisik!

Perbincangan yang tiada kata putus. Kami hampa namun kami belum berputus asa. Tetiba ingatan aku pada Panglima Hitam. Mungkin aku perlukan bantuan dia. Terdesak sungguh! Aku terus keluar membiarkan perbincangan itu tergantung. Aku perlu pulang ke rumah dan berjumpa Panglima Hitam. Tekad.

**********************************************
Dengan nafas putus-putus aku membaca ayat mantera itu.

"Hahahahahahahaha............aku dah kata, aku saja yang boleh tangkap Gekko, dia hanya picisan kalau dibandingkan dengan aku. Kau sama dengan ayah kau!! Nak buat keputusan pun susah! Ramai berebut nak menjadi 'tuan' aku tetapi aku hanya memilih yang layak sahaja", Panglima Hitam seolah-olah mengejek aku!

"Ok, adakah aku ada pilihan lain? Selain korbankan seorang untuk kau?", aku tidak mahu tunduk pada makhluk ini!

"Ada, kau kena berkahwin dan mengandung. Anak itu akan jadi milik aku", Allahuakbar. Tiada pilihan untuk aku? Kedua-duanya nyawa. Aku tidak sanggup korbankan nyawa sesiapa.

"Kau korbankan Faizal!!!", sergah Panglima Hitam membuatkan aku merasa sungguh marah.

"Walau apa pun terjadi kau jangan sentuh Faizal", amaran aku pada Panglima Hitam. Aku tak sanggup juga kehilangan Faizal. Tetapi buat masa ini, hanya Faizal dapat membantu aku! Terus aku mencampakkan balutan kuning itu di dalam beg galas semula, Panglima Hitam hilang. Aku terlalu letih tambahan pula dengan kesakitan senggugut, aku tertidur di siang hari.

***********************************************

Aku bermimpi aku terjun dari bangunan dan terus terjaga. Lihat jam ditangan pukul 8 malam! Allah lamanya aku tidur. Termenung teringat mimpi tadi. Aku melihat ayah ditembak oleh Gekko yang menyamar menjadi orang awam yang kononnya saksi pada kes rompakan berlaku. Aku sempat melihat ayah memandang aku dan menjerit nama Gekko. Tak sedar air mata laju bercucuran.

Hati aku meronta-ronta untuk dapatkan bantuan Panglima Hitam. Maafkan aku Faizal.

Dalam leka mamai mengingati mimpi, tetiba telefon bimbit berbunyi. Tertera nama Faizal. Panjang umur.

"Assalamualaikum, saya depan rumah ni, keluar sekarang sayang!", lembut seperti biasa. Faizal seorang sahaja yang melayan aku sebaik ini. Sejak kami memulakan misi bersama, dia amat menjaga segala keperluan aku dari segi mental dan fizikal. Aku hanya menuruti, tanpa membersihkan diri aku hanya mencapai tudung dan keluar. Melihat dari jauh wajah Faizal tersenyum manis.

"Kenapa?", soal aku.

"Saya bawak makanan ni saya tahu awak tak larat bangun masak atau keluar beli makanan", Faizal terus melulu masuk ke dalam rumah tanpa segan-silu. Dia mengambil tuala dan memaksa aku untuk mandi bersihkan diri. Kemudian hanya kedengaran bunyi bising di dapur.

Setelah mandi, makanan semua sudah siap terhidang. Aku labuhkan punggung dan melihat Faizal tersenyum. Ya Allah, kenapa hari ini aku rasa berdebar-debar melihat Faizal tersenyum manis macam ni. Kenapa selama ini aku tak rasa perasaan ni? Dalam tidak sedar, aku telah merenung wajah Faizal agak lama.

"Kan saya dah kata, awak akan jatuh hati pada saya. Saya boleh jamin lah!!!! Awak sebenarnya nak kahwin dengan saya kan???", ledakan tawa Faizal membuat aku sedar. Allah malunya aku tenung Faizal sebegitu. Cepat-cepat aku menyuap nasi dan mata hanya menunduk, malu. Tiba-tiba Faizal memegang tanganku.

"Mata bengkak, napa menangis?", Faizal memang prihatin.

"Mimpi ayah", Alllahhh....mudahnya aku mengadu pada Faizal? Apa dah jadi dengan aku???

"Kita kan sedang usaha cari Gekko, saya janji saya akan bawak Gekko ke muka pengadilan walaupun dengan menggadai nyawa saya sekalipun. Jangan risau. Allah akan membantu kita", pujukan Faizal buat aku tersentap. Teringat kata-kata Panglima Hitam, dia mahukan Faizal sebagai 'tuan'. Ya Allah, aku mungkin tidak tahu perasaan aku yang mendatang, tetapi janganlah Kau mengizinkan Panglima Hitam memiliki Faizal.

"Tapi Gekko, Damia kata Gekko bukan.......", kata-kata aku dipotong. Pantas Faizal menyuap nasi ke mulut aku. Dikuis nasi yang bersisa melekat pada dagu aku. Masa ini aku melihat Faizal sangat kacak. Faizal mendekati aku dengan mengesot kerusinya dengan kerusi yang aku duduk. Hampir tersedak kerana Faizal menakuk tangannya yang besar dan berurat ke dagu aku untuk menyuapkan lagi nasi. Aku kaku tak bergerak, hanya mengunyah. Sekali lagi suapan Faizal ke mulut dan akhirnya aku mengigit jari Faizal. Faizal menjerit kesakitan.

"Saya sakit perut bukan cacat tangan, saya boleh suap makanan sendiri", geram tapi aku tahan gelak melihat reaksi muka Faizal. Kenapa aku nak tolak jika ada lelaki sebaik Faizal dalam hidup aku?

Tiba-tiba Faizal diam.........

"Hah, semalam masa jumpa Pak Kadir, saya rasa lain macam. Tak sedap hati tengok muka pelik Pak Kadir. Awak tahu.. dia jenguk saya kat pondok, sebelum masuk tu, dia tepat pandang pada teropong saya. Macam tahu saya sedang buat apa dan dimana. Tu yang saya ajak dia datang rumah mungkin saya dapat korek apa-apa. Saya dah periksa semua CCTV tiada yang pelik macam semua dirancang baik. Dan kalau perasan banyak tanaman baru kat area CCTV yang kita letak, bukan tanaman buahan atau sayuran tapi rumput biasa macam nak cover sesuatu. Padahal baru 2 minggu je kita datang pasang CCTV semua, haritu takde apa-apa cuma semak sahaja. Memang saya pelik lah! Saya tak boleh percaya sesiapa sekarang. Saya nak siasat sendiri", Faizal yang serius sudah muncul. Andaian Faizal yang cukup berpengalaman tak pernah aku sangkal. Kejituan beliau amat aku kagum.

"Saya ikut, bila? Kali ni kita berpecah. Abaikan area CCTV anggap sahaja itu sebagai umpan kita. Saya ada plan untuk Pak Kadir....", sakit hilang terus bila Faizal serius berbincang tentang Pak Kadir.

"Sayang, awak tu sakit dan tak elok perempuan datang bulan masuk hutan. Awak tunggu disini je. Saya akan bawak Yoo Han ikut bersama saya", saat ini Faizal masih mengambil berat tentang aku. Tapi dia macam tak kenal dengan perangai aku.

"No, i'm okay and i'm with you", terus laju suapan nasi. Faizal hanya memerhatikan perbuatan aku dan tersenyum.

"Amboi...kalau kerja nombor satu? Kalau sebut fasal kahwin, banyak sangat alasan. Kita kahwin ya Ira? Saya takut.....saya takut saya mati kempunan nak kahwin dengan awak", cara Faizal seakan mengugut aku tapi jauh disudut hati aku, aku telah menerima Faizal. Betul juga kata dia, dalam keadaan kami, takut kami terlanjur tanpa sedar. Lagipun, tiada lelaki lain selain Faizal bersama aku.

Aku hendak bangun dan berkemas tapi terduduk kerana Faizal memegang bahuku menunggu jawapan tadi.

"Iye..........tapi janji dengan saya awak jangan sebut fasal mati-mati. Awak nak saya jadi janda ke? Awak kene janji dengan diri awak, awak tak boleh tinggalkan saya", dari mana aku dapat keberanian untuk bercakap begini?

Anggota polis seperti aku sentiasa bersiap bila-bila masa sahaja. Aku yakin, Faizal ada menjaga aku. Kali ini, aku tekad untuk membawa Panglima Hitam bersama. Pantas curi-curi aku membaca mantera. Aku tak tahu apa akibat dari perbuatan ini. Tapi jelas sekarang aku tekad untuk selesaikan Gekko!

"Panglima Hitam, aku nak kau ikut aku dan beritahu aku semua perkara tersirat yang tak terlihat oleh hijabku. Selesai perkara ini Faizal kau punya!", arahan aku seakan 'tuan' kepada Panglima Hitam. Panglima Hitam hanya tersenyum.

Maafkan aku Faizal. Bab 'tuan' kita boleh selesaikan kemudian. Mungkin bantuan ustaz, pikir aku. Sungguh terdesak untuk menangkap Gekko. Wajah ayah jelas diingatan. Masih ada masa untuk aku rancang selamatkan Faizal dari Panglima Hitam.

Tanpa Faizal sedar, sebenarnya kami bertiga. Hanya aku yang dapat melihat Panglima Hitam. Kami menuju ke Felda Keratong semula. Kali ni kami tidak singgah di rumah tumpangan tapi berumah di dalam van. Di hentian R&R Temerloh kami bertukar kenderaan, Faizal telah menyediakan van yang lengkap dengan pelbagai teknologi litar CCTV. Aku pun tak pernah terfikir untuk berbuat sedemikian. Macam manalah kalau aku kehilangan lelaki sehebat Faizal??? Aku akan menyesal tak sudah.

Van kami berhenti di tepi pekan Felda Keratong. Diluar seakan van buruk yang terbiar. Tidak perlu keluar untuk makan, kerana ia lengkap dengan makanan dan minuman untuk beberapa hari. Kami keluar untuk ke tandas dan mandi. Semasa leka memeriksa dokumen, terasa sunyi, Faizal pula hanya diam. Bila aku menoleh, rupanya dia tertidur. Aku bangun dan mengambil jaket kulitnya dan menutup belakang badannya. Kasihan Faizal.

"Kau sebenarnye sayangkan Faizal kan? Ala...takpe, Faizal hanya menjadi tuan aku sahaja bukan aku bunuh dia pun", Panglima Hitam ingat aku bodoh? Biasanya makhluk macam ini perlukan tuan untuk menjaga makan dan badan untuk menumpang. Akhirnya Faizal yang sakit.

"Orang tua itu sebenarnya jelmaan Gekko. Jasad dia sebenarnya sudah mati dibunuh pengikut Gekko minggu lepas. Sekarang kalau kau nak jumpa Gekko, aku boleh jumpa dengannya dahulu", orang tua yang dimaksudkan adalah Pak Kadir. Mana mayatnya? Kasihan Pak Kadir telah menjadi salah seorang mangsa Gekko.

Tanpa mengejutkan Faizal dari tidur, aku keluar dengan plan aku sendiri. Ditemani Panglima Hitam aku rasa selamat. Kali ni aku yakin, aku dapat tangkap Gekko.

Bismillahi tawakkal tu'alllah ~~


Bersambung............

CARA MUDAH MEMIKAT HATI LELAKI?

Kihkihkihkih (gelak malu-malu)

Dah lama tak rasa nak sukakan orang. Tetiba hati aku yang nampak rapuh diluar tetapi berkerak didalam....terusik. Susah ya rabbi nak move on ni. Tapi aku usaha gila babi sekarang! Aku yakin aku boleh!

Kihkihkih sambung gelak lagi. 

Since tengok abang-abang kera nak kahwin dan yang dah kahwin. Aku terus rase aku macam loser gila babi. So niat aku untuk tahun baru adalah mencari suami dalam masa 365 hari! Azam tahun 2014.

Bila aku cakap ngan ramai kawan, kalau jumpa lelaki single yang nak kahwin bagitau nombor aku. So kawan tanyalah ciri-ciri apa yang aku nak? Maka aku buatlah list ....kihkihkih
Reaksi bila aku tunjuk ni, semua orang kata kau tak akan dapat ciri-ciri yang kau nak. Biasanya kita akan dapat apa yang kita tak nak.........down sangattttttt serius gila down! 

Macam mana ni??? Dan aku rasa aku takkan dapatlah ciri yang aku nak sampai bebila. 

Tiba-tiba.....aku terjumpa someone ni... Erm kau tak payah detail sangat Nadey. Kesimpulannya.... aku rasa dalam antara 10 ciri yang aku nak, dia ade 7!!!!! Terbaik sangat!!!!!!!!!!!! Memula aku takde rase apa-apa....tapi bila nak tidur teringat rasa blushing pulak. GILA

Macam banyak pulak persamaan kami. PULAKKKKKKKK

Walaupun dia crush aku, aku yakin 100% dia tak akan suka aku tapi aku boleh berusaha kan??? So aku google lah uollls.....so sesape yang rasa nasib korang sama dengan aku sekarang. Kita boleh praktiskan bersama!!! Kihkihkih


  1. Sentiasa tersenyum dan jangan bersikap sombong apabila berinteraksi dengan si dia.
  2. Pandai memasak adalah ciri-ciri utama mengapa lelaki mudah terpikat dengan anda.
  3. Berwatakan menarik (Persenoliti yang mampu mengugat hatinya). (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  4. Jujur dan sentiasa merendah diri.
  5. Lakukan apa yang dia suka dan jangan lakukan apa yang dia tak suka.
  6. Mempunyai bentuk badan yang menarik (terpulang kepada individu [INI MASALAH TERBESAR AKU]).
  7. Mempunyai tingkah laku yang baik dan lemah lembut. (INI MASALAH TERBESAR AKU).
  8. Pandai dalam memainkan peranan sebagai seorang wanita ketika berada disamping lelaki yang anda minati.
  9. Jangan terlalu mengongkong.
  10. Ketika berinteraksi dengan mereka jangan lupa gunakan bahasa tubuh yang anda ketahui seperti mata dan tangan.
  11. Jaga cara pemakaian anda,seksi atau tidak terpulang kepada lelaki yang anda minati. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  12. Sering memberikan kad ucapan buat si dia yang kamu minati sebagai rancangan pertama memikat dirinya.
  13. Lelaki sukakan wanita yang suka berterus terang tanpa menyembunyikan sesuatu.
  14. Apabila berhadapan dengan lelaki yang kamu minati, renung matanya dan tunjukkan sifat humor kamu. Ini adalah taktik untuk memberitahu si dia bahawa kamu boleh didekati tetapi bukan beerti kamu ini perempuan murahan dan mudah didekati.
  15. Jangan bersikap selalu jual mahal apabila berada bersama mereka.
  16. Bijak menyesuaikan diri dalam apa jua keadaan.
  17. Tidak mudah putus asa dan sentiasa berdiri di atas kaki sendiri tanpa meminta pertolongan dari orang lain.
  18. Jangan suka bercakap benda yang tidak berfaedah ketika bercakap dengan mereka. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  19. Jangan bandingkan ‘dia’ dengan lelaki-lelaki yang pernah kamu kenali.
  20. Menjadi temannya ketika dia susah dan senang.
  21. Lelaki suka kamu menjadi mendengar yang setia dan tidak suka wanita yang suka membangkang.
  22. Yang paling penting lelaki suka dimanjai dengan belaian dan kata-kata yang romantik.
  23. Bunyi derapan kasut ketika berjalan juga mampu menarik perhatian lelaki.
  24. Lelaki tidak suka jika kamu memakai solekan yang terlalu tebal.
  25. Mengetahui bila hari lahirnya.
  26. Menghormati dirinya, keluarga dan teman-teman yang rapat dengannya.
  27. Bersikap matang dalam tutur-kata dan tingkah laku. Lelaki tidak suka wanita yang bersikap terlalu kebudak-budakan. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  28. Agresif.
  29. Jangan terlalu teruja ketika bertemu dan berbual dengannya. Contohnya berbual terlalu lama di telefon untuk pengenalan pertama.
  30. Jangan terlalu bersikap ‘kelakian’ dan ganas dalam perbualan. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  31. Jangan terlalu menunjukkan bahawa kamu ini terlalu baik dan sempurna.
  32. Jangan perasan bahawa kamu mempunyai paras rupa yang jelita. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  33. Sentiasa memegang prinsip sederhana dan tidak boros di dalam perbelanjaan. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  34. Bersikap keibuan adalah antara tips yang perlu kamu titik beratkan.
  35. Sentiasa bercakap lembut dengan mereka. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  36. Ketahuilah mereka ini adalah golongan yang terlalu sensitif dan suka akan kelembutan apatah lagi dari seorang gadis.
  37. Kenali siapa dirinya yang sebenar sebelum kamu memulakan langkah untuk memikat.
  38. Lelaki sukakan wanita yang suka menjaga kulit. Jangan biarkan wajah kamu dipenuhi jerawat batu.
  39. Aset penting bagi kamu untuk memikat lelaki adalah mata, punggung dan gaya langkah kamu yang kemas. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  40. Jangan bersikap terlalu kuno.
  41. Bertanya khabar sekurang-kurangnya dua kali seminggu agar tali persahabatan dengannya tidak putus begitu sahaja. Mungkin suatu hari nanti sikap kamu yang terlalu mengambil berat mampu menarik perhatiannya.
  42. Usia dan bentuk badan bukanlah menjadi ukuran yang penting, tetapi kecerdikan, kejujuran dan tingkah laku yang bersopan-santun. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  43. Lelaki sukakan seorang wanita yang beriman dan beragama. (INI MASALAH TERBESAR AKU)
  44. Menunjukkan bahawa kamu bukanlah seorang gadis yang mudah dipermainkan.
  45. Jangan terlalu merengek dan mengada-ngada.
  46. Jangan tunjukkan kelemahan kamu ketika berada di samping lelaki yang kamu minati.
  47. Lelaki sukakan wanita yang bijaksana dan matang serta mudah diajak berbincang.
  48. Berjaya di dalam apa jua bidang yang kamu ceburi.
  49. Tidak terlalu meminta dan jaga tata tertib kamu di meja makan.
  50. Jangan terlalu mengada-ngada nanti lelaki akan meluat pula dengan kamu!
Ya Allah, susahnya!!!!!!!!!! Macam mana? Aku ni dah la hodoh, bukan rupa paras je tapi perangai pon hodoh! Patot la tak de lelaki try aku! Kihkihkihkih. Arghhhh susahnya nak memikat hati lelaki ni. Tak pe Nadey, kalau kau berubah secara mendadak, obvious sangat nanti. Cool ..follow with flow. Kalau ade jodoh, jalan.............................

Tapi yang paling penting adalah.....

Move on
Usaha Anda ternyata mengalami jalan buntu, dan Anda ditolak? Jangan langsung berkecil hati.
Menerima penolakan memang tidaklah mudah, namun mengapa harus berlama-lama meratapinya? Bila sang lelaki tak tertarik, segeralah untuk move on.
Berilah senyuman singkat dan tinggalkan dirinya. Ingatlah bahwa Anda tidak harus berbagi ketertarikan dengan orang yang tidak berminat. Segera pergi dan mulailah dengan yang baru.


Don't give up Nadey. Usaha pasti jaya!

LOL

Gudelak Nadey!!!

Rabu, 15 Januari 2014

PANGLIMA HITAM - Part 2

PANGLIMA HITAM - Part 1

Tak senang duduk, nak bercuti tak tenang. Panggilan telefon membuatkan aku putus selera pagi ini. 

"Ira! Kami berada di Gombak. Kes bunuh, mungkin ada kaitan dengan Gekko", jelas Faizal di talian. Dari perbualan Faizal aku dapat merasakan Gekko telah meninggalkan kesannya yang seakan-akan sengaja menganjingkan polis. Setiap mangsa akan mempunyai kesan kulit terbakar dicop dengan gambar cicak gekko. Bentuknya seakan sebesar cincin sahaja. 

Aku bergegas meninggalkan ibu keseorangan sekali lagi. Semasa mengemas aku teringat pada tangkal berbalut kain kuning itu. Terus aku masuk ke dalam beg galas.

"Ibu, minta maaf, ada tugasan perlu saya selesaikan", ibu pula seakan memahami. Dahulu ayah, sekarang anaknya pula. Ibu sudah biasa sendirian, redha dengan tugas kami.

Sampai di tempat kejadian, Faizal telah memberi signal. Ini misi sulit. Beberapa bukti mengenai Gekko telah diambil secara senyap oleh Faizal. Dia memang cekap. Setelah membuat laporan kes, kami bergerak ke pusat. Perbincangan kes bunuh ini telah dikategorikan sebagai kes bunuh biasa. Motif, rompakan atau dendam. Tetapi semua perbincangan tidak melekat langsung pada otak aku. Aku hanya fokus memikirkan pada cop Gekko pada bahagian tertentu pada beratus mangsa yang telah dibunuh. Yang paling menarik, kesemua mangsa dikelar leher dari belakang, setiap mangsa akan kehilangan salah satu jari dan kemaluan mangsa dipotong jika mangsa adalah lelaki. Jika wanita, mangsa akan dirogol kemudian kemaluannya akan dibakar. Mayat akan di biarkan dalam keadaan melutut, bersujud pada arah bertentangan dengan kiblat. 

Begitulah keadaan beratus mangsa malang yang tiada pengadilan. Jika dikira, jumpah mangsa setakat ini lelaki seramai 331 orang manakala wanita 100 orang. Yang peliknya, kes Gekko berbaur politik kotor. Kesemua kes yang ayah siasat semuanya digugurkan dengan alasan tiada bukti kukuh walaupun terang-terang banyak bukti dan petunjuk telah diberi oleh Gekko. Rentetan kes yang digugurkan, terdapat beberapa anggota polis yang membuat rayuan agar kes dibuka semula tetapi gagal. Anggota polis tersebut merupakan Anis, Damia, Yoo Han dan Hakim. Faizal pula bersama aku dari awal. Mereka ingin menuntut bela keadilan mangsa-mangsa Gekko yang merupakan ahli keluarga mereka, rakan dan lain-lain. 

Dengan dendam dan motif yang sama, aku mengumpulkan mereka untuk satu misi sulit. Kesemua bukti dan fail siasatan yang sempat diselamatkan ditempatkan di bilik gerak khas kami. Iaitu dirumah milik Damia. Rumahnya mempunyai bilik rahsia bawah tanah. Semuanya aktiviti kami hanya menggunakan signal kod rahsia dan ia hanya kami berenam sahaja yang tahu. 

Pada suatu malam, kami berjumpa selepas makan malam.

"Ira, last saya dapat kesan orang Gekko di sini", Hakim memberi kertas peta yang diconteng. Menarik bila kesemua kesan jejak mereka seperti menunjukkan satu simbol tapi masih samar. Setelah berbincang, kami akan ke tempat sasaran Gekko. Kami berpecah dua-dua. Aku dan Faizal ke Kuantan, Damia dan Hakim ke Sabak Bernam, Yoo Han dan Anis ke Thailand.

Aku dan Faizal bergerak seawal 2 pagi. Kami menuju ke Felda Keratong. Di dalam kereta kami hanya berbual biasa lagipun kami sudah kenal lama. Faizal. Orangnya tinggi lampai, kacak jugaklah dan terlalu baik. Dengan Faizal, aku tak perlu risau. Dia akan uruskan segalanya. Walaupun kami sudah biasa menyamar sebagai suami isteri tetapi Faizal tak pernah ambil kesempatan terhadap aku malah dia menjaga aku seperti adiknya.

"Faizal, nanti balik dari misi ni kita ke rumah saya ya! Awak kena berlakon jadi boyfriend saya. Please.........saya buat sebab ibu paksa saya kahwin cepat. Kasihan dia. Dia merayu nak suruh saya kahwin tapi sekarang waktu genting. Saya tak boleh kahwin. Bila habis misi baru saya fikirkan", mengadu aku pada Faizal.

"Ala......kita kahwin je betul-betul. Penat la berlakon....", gurauan Faizal hanya meminta cubitan aku kan. Aku serius, aku kene habiskan misi ini.

"Faizal, saya datang bulan ni tak sempat singgah beli pad. Nanti stesen minyak berhenti ya", aku hampir lupa yang aku tidak sempat pulang ke rumah ambil barang. Biasanya aku akan capai barang dalam kereta aku yang ibarat seperti rumah kedua sahaja.

"Tak payah, saya dah siap-siap beli tadi tahu 5 haribulan turn bulan mengambang awak", seperti yang dijangka Faizal memang cekap menguruskan segalanya. Haish, Faizal pun boleh tahan jugak kalau jadi suami aku.

Tepat subuh kami sampai dirumah tumpangan. Kami solat jemaah dan aku menyiapkan sarapan pagi. Ringkas sahaja kopi dan roti bakar. Kami bergegas untuk memasang kamera litar bertutup di pokok, bangunan dan rumah-rumah terpilih. Seminggu lepas kami sudah memasang beberapa kamera, setiap aktiviti selain daripada berkebun akan dirakam dan diperhatikan oleh mata-mata upahan kami.

Kami menunggu di dalam pondok kebun getah. Aku pula sengugut hari pertama, ya Allah sakitnya teramat sehingga berguling-guling aku dalam pondok. Faizal fokus dengan teropong untuk mengawal setiap perangkap kami.

"Aduiiii......aduiii sakitnya....boleh saya duduk rumah sahaja hari ni?", merayu aku pada Faizal.

"Haaa okay awak balik dulu saya tunggu sini sehingga tengahari", Faizal memberi keizinan.

Aku pulang dengan berjalan kaki, pakaian aku tak ubah seperti pekerja penoreh getah. Terbongkok-bongkok menahan sakit aku pulang ke rumah tumpangan itu. Sampai sahaja aku mencari bantal dan tidur. Terlelap.

Aku terjaga apabila terhidu bau wangi dan bunyi bising dari arah dapur.

"Faizal, awak masak ape ni??? Berasap-asap rumah", tegur aku terbongkok-bongkok menahan sakit sengugut yang tidak kebah-kebah.

"Sayang, awak sakitkan....awak duduk nanti abang suapkan makanan. Sekarang kita ada tetamu", terkejut aku Faizal memberi signal bahawa kami perlu berlakon sekarang. Rupanya ada tetamu, Pak Kadir taukey kebun getah.

"Eh...Pak Kadir, saya tak berapa sihat. Saya masuk dulu ya", cepat aku masuk ke bilik. Aduh, nasib baik tak kantoi. Pak Kadir tahu kami polis tapi kami terlajak menipu yang kami suami isteri. Adui, lakonan perlu diteruskan. Aku terus baring. Laparnya. Faizal...............saya lapar.

Sedang syok main game di telefon bimbit, tiba-tiba Faizal masuk bawa nasi dan lauk.

"Hey......bini abang ni kata sakit tapi main game tak sakit. Meh bangun makan, abang suapkan", aku hanya menurut. Lakonan mesti diteruskan. Aku masih melirik mata pada pintu, tidak dikunci. Pasti Pak Kadir masih diluar.

Faizal menyuap nasi yang digoreng tadi sehingga licin pinggan. Kemudian die menghulur air dan mengelap mulutku yang berminyak. Faizal terus letak pinggan ditepi dan menyambung game aku tadi. Pelik, senyap je diluar. Pak Kadir tunggu lama.

"Abang, tak payah la duduk sini. Hormat tetamu", perlahan aku menguis bahu Faizal.

"Pak Kadir dah lama balik", selamba Faizal sambil teruskan main game. Aku terkejut.

"Motif, nak ber 'abang' dan bersuap bagai...............", geram aku ditipu Faizal. Dia hanya gelakkan aku.

"Comey sangat nak tengok awak makan bersuap. Nanti saya suapkan lagi k!!!", Faizal ni ..berat sudah gurauan dia. Buat aku terdiam malu.

Selepas Faizal puas bermain game. Kami berbincang serius untuk plan esok. Kami jangka plan kami bersih, mungkin Felda ini bukan tempatnya. Kami menghubungi Hakim dan Damia. Tetapi mereka berpecah setelah berkejaran menangkap suspek. Damia masih gagal dikesan. Kami risau akan Damia, malam itu juga kami bergerak ke Sabak Bernam.

Perut aku masih sakit, maka Faizal yang berkemas dan terus memandu. Dia seorang yang sabar melayan aku. Beberapa kali kami berhenti kerana tak tahan sejuk duduk dalam kereta. Akhirnya aku tertidur. Sedar-sedar, aku lihat Faizal juga tertidur. Kami berada di stesen minyak Petronas Bentong, tidak jauh dari rumah aku.

"Faizal.......bangun........ kita ke Sabak Bernam. Saya drive pulak", perlahan aku kejut Faizal. Rasa bersalah melihat Faizal kelihatan mengantuk yang amat. Faizal bangun terus menghubungi Hakim.

"Kau jejak dia guna GPS dulu, kami..........", Faizal terdiam. Akhirnya dia menamatkan talian telefon.

"Mereka dah jumpa Damia. Dia hampir diculik. Hakim kata, kereta Hummer yang dipandu penculik itu ada tanda cicak yang sama pada mayat tu. Sah! Gekko tu!!!!!!!! Tapi mereka lebih pantas menghilangkan diri", syukur Damia selamat. Sekali lagi kami terlepas Gekko. Aduh.

"Kita singgah jumpa ibu awak!", ajakan Faizal buat aku tetiba gementar. Aku setuju, alang-alang kami dah sampai Bentong.

Sampai sahaja dirumah, walaupun pukul 4 pagi ibu gagah membuka pintu dan melayan kami. Muka dia terus segar melihat Faizal. Faizal mengimamkan solat dengan ibu subuh itu. Bertambah kembang hidung ibu bila mendengar suara Faizal yang merdu semasa solat. Tiba-tiba hati aku terusik melihat Faizal dan ibu solat bersama. Tiba-tiba juga aku melihat Faizal terlalu kacak dengan baju melayu dan bersongkok milik Allayarham ayah. Allah.....adakah aku telah jatuh cinta dengan Faizal?

Selepas subuh, ibu menyuruh Faizal tidur sebentar. Melihat Faizal kelihatan amat letih. Aku ke dapur dengan ibu membuat sarapan.

"Dirah, ini ke calon kamu? Ibu suka sangat dengan Faizal. Dia polis jugak ke?" terserlah kegembiraan ibu. Alamak, tak apa lah. Janji ibu suka. Lama juga kami berborak tentang Faizal. Faizal anak yatim, tinggal adik beradiknya sahaja. Semuanya sudah berkeluarga kecuali Faizal. Hidupnya tertumpu pada kerja sahaja selama ini. A'ah, Faizal tiada awek ke? Ermmm tak pernah pulak aku lihat dia melayan pegawai-pegawai wanita di pusat kecuali aku. Pandai Faizal berahsia.

Setelah siap ibu mengejut Faizal untuk sarapan. Kami duduk di meja makan. Faizal bacakan doa makan.

"Terasa lengkap je rumah ini bila Faizal datang. Ibu suka sangat Faizal datang rumah ni. Faizal suka tak Dirah???", pantas aku menguis kaki Faizal sebagai tanda kita kena berlakon.

"Suka!!!!!!Bila saya boleh datang meminang??? Hahaha, saya dah lama tiada ibu. Nanti lepas ni saya boleh datang lagi?", tersedak aku dengan ayat Faizal.

"Kamu betul ke ni? Ya Allahhhh setahu ibu, dah lama tak dengar ada lelaki yang suka anak ibu. Kamu datang je la bila-bila ibu buka pintu rumah ni luas-luas. Beritahu awal, ibu boleh pakai lawa-lawa", ibu tertipu dengan Faizal.

"Ok in sha Allah saya datang hujung bulan ni. Boleh?", selang-seli Faizal memandang aku dan ibu sambil tersengih. Agak melampau lakonan Faizal kali ni. Ibu terus bangun, menuju ke tandas.

"Ibu nak solat, sujud syukur sekejap.,...hahahah ibu dah dapat menantu!!!!!!!", gembira diberi harapan palsu.

"Awak ni kenapa Faizal, sekarang kita dah tipu ibu!!!!!! Nanti macam mana?", cubit aku geram pada lengan Faizal.

"Aduh.....tipu apanya. Saya betul la datang rombongan meminang. Awak tunggu je. Lagipun, kita sentiasa bertugas bersama. Duduk rumah sama, tidur bilik yang sama. Bahaya awak tahu!!!Awak tak takut dengan saya ke???!! Kemana-mana kita bersama. Siap ada kad akuan kahwin palsu lagi. Apa kata kita buat mende halal, kita mudahkan perkara yang sulit. Awak tak perlu jaga aurat, jaga diri semualah. Lepas ni, saya yang jaga awak betul-betul tak payah menipu. Penat laaaaaaaa", aku masih tercengang! Terkejut kenapa Faizal ni? Gila ke? Dah selama ini dia hanya bergurau tapi kali ni kenapa??????

Aku blur.............


Bersambung........................

Selasa, 14 Januari 2014

PANGLIMA HITAM - Part 1

"Umur awak berapa Inspektor Ira?", soal Sarjan Mael yang sudah beruban tapi muka gatal yarabbi.

"29 tahun, erm Febbuari ini masuk 29 tahun", keluh dalam hati. Tahun hadapan aku akan masuk alam 30-an. Tiada siapa berani masuk meminang aku. Yalah, badan melekat pistol kiri kanan, pisau dan gari... lelaki mana mahukan aku. Lagi-lagi aku berjaya memperolehi jawatan sebagai inspektor dalam usia muda selepas aku berjaya mengetuai beberapa misi. Segan lelaki nak meminang aku. Apa nasib badan, tapi perlu ke aku terdesak untuk kahwin? Misi aku masih tergantung.
"Bila nak kahwin?", Sarjan Mael sudah naik bulu bertanya soalan seakan berbisik merapatkan diri ke tubuh aku. Tangannya mula menghampiri punggungku.

"Bila Sarjan Mael sudah bersedia untuk menghadap ilahi?", malas aku layan orang tua ini aku terus beredar membiarkan dia tercengang dengan soalan yang menusuk kalbu itu. Teruk betul perangai orang tua ini!! Nak kena ajar sikit. Dia sama umur Allahyarham ayah kot! Gila tak sedar diri, kesian famili dirumah. Nasib baik dia kawan ayah, kalau tak aku pasti tumbuk muka dia yang hodoh bertahi lalat tu.

Perut lapar, hari ini aku nak ambil cuti separuh hari untuk pulang ke kampung. Maka aku tahan lapar semata-mata untuk bedal masakan ibu. Ermm gulai lemak ayam, sambal belacan dan kangkung goreng belacan! Mantap. Aku boleh tambah 3 pinggan setiap kali ibu masak lauk ni.

Dengan pecutan kawasaki ninja hijau kesayangan aku, perjalanan dari Bukit Aman ke Bentong ambil masa dalam sejam sahaja. Lepas semua tekanan bila bawak moto laju-laju. Sewaktu aku memasuki lorong kawasan perumahan, aku melihat dari jauh rumah usang aku tidak lagi semeriah dahulu. Ibu tinggal seorang setelah gugurnya ayah mati syahid 5 tahun dahulu. Ayah ditembak mati oleh penjenayah yang menyamar sebagai orang awam. Aku terus memakir moto ditepi rumah dan ke kubur Allahyarham ayah pula tidak jauh beberapa langkah dari rumah, memberi salam dan sedekah al Fatihah. Segar merah tanah dihiasi pokok melur yang rendang di kepala batu nisan ayah. Nampak bersih, mungkin ibu datang hari-hari berborak dengan ayah.

Ayah, merupakan seorang idola dari aku kecil sehingga sekarang. Sumpah jarang aku melihat pegawai polis yang berpangkat rendah bersemangat waja seperti ayah. Walaupun hanya berpangkat Lans Koperal tetapi ayah membuat kerja sekeras pegawai berpangkat tinggi. Namun Allah lebih menyayangi ayah. Musuh yang ayah cari masih bebas. Dan aku, aku orang yang bertanggungjawab meneruskan legasi dan pesanan Allahyarham untuk menangkap manusia celaka yang terkenal dengan nama Gekko.

Gekko, manusia keji, kejam dan bukan manusia kerana hatinya sekeras batu berlian yang bukan calang untuk dihancurkan. Bunuh manusia bagaikan bunuh semut, begitu mudah! Pelik, nama Gekko terus hangat sehingga kini, jenayahnya berterusan tetapi kami masih belum dapat mencari dan menangkap dia. Itu adalah satu misteri tak mampu kami ungkaikan. Aku telah banyak habiskan waktu aku dengan menyiasat Gekko. Banyak mata-mata yang aku upah untuk menyiasat, Gekko seolah-olah tak dimakan usia. Masih bergetah, muda. Ilmu kebal apa yang dia pakai. Hah! Gekko, yang aku tahu cicak je. Cicak tokek! Lincah, berbisa, misteri.....

Tapi aku yakin sepandai-pandai tupai melompat akhinya tersungkur ke tanah jua. Sehingga kini, siasatan sudah menjangkau 13 tahun namun dia masih bebas membuat dosa. Mungkin, Allah dah takdirkan aku untuk hapuskan langau berbisa ini. Kes Gekko ini aku telah membuat satu kumpulan penyiasatan rahsia. Ini kerana Gekko amat licik, banyak kes jenayahnya ditutup kes senang-senang disebabkan bukti yang kami kumpul samar-samar. Ramai mangsa mati sia-sia tanpa pengadilan sehingga sekarang. Aku menubuhkan kumpulan siasatan rahsia ini seramai 5 orang. Inspektor Faizal rakan sejawat aku yang setia bersama aku sejak awal kemasukan aku, pasukan gerakan khas di Bukit Aman ini. Koperal Damia, Anis, Yoo Han dan Lans Koperal Hakim yang bertempat asing-asing di area Selangor. Orang terpilih ini semua rakan baikku dan orang kepercayaan aku setelah aku menilai sejak 8 tahun bekerja sebagai anggota polis.

"Ayah, akak janji dengan ayah akak usaha hingga titisan darah yang terakhir untuk tangkap Gekko", perlahan esakkan aku sedih melihat kosong pada kubur ayah. Janji aku pada ayah. Aku tak pernah rasa untuk berputus asa.

Dari jauh ibu melihat motor hijau aku terus dia menjerit nama aku. "Dirah.....Dirahhhhh masuklah rumah dulu cium tangan aku ni ha!!!!!!".

Pantas aku mengesat air mata dan berlari mendapatkan ibu. Terasa ringan kaki untuk berlari memijak rumput-rumpat yang menutup bumi. Tanah kampung terasa seperti lembut dan lembab tak seperti di Kuala Lumpur. Hijau tapi semuanya kering hidu asap-asap metropolitan yang berdebu.

"Ibu............lapar", ayat yang pertama keluar setelah berbulan aku tidak bertemu ibu. Ibu terus kedapur dan siap hidangkan makanan. Ibu kelihatan dimamah usia. Kedutan dimukanya buat aku terkejut. Ya Allah kasihan ibu tinggal seorang dirumah. Rasa bersalah melihat kesungguhan ibu untuk hidup sendirian dirumah ini. Ibu amat kuat. Aku hanya mengharapkan jiran-jiran untuk memantau keadaan ibu. Walaupun kamera litar tutup telah dipasang secara sembunyi untuk aku perhatikan ibu sepanjang masa namun aku masih takut akan keselamatan ibu. Anggota polis seperti aku mempunyai ramai musuh berdendam.

"Kamu tak ade calon kak?? Ibu sunyi la....nak juga cucu seorang. Kamu tak boleh ke kerja jadi pegawai biasa duduk di office buat laporan? Kenapa mesti nak kene jadi bos sana sini. Ibu risau kamu tinggalkan ibu macam ayah!", perlahan sahaja suara ibu. Risaunya menggunung. Maaf ibu, ini amanah Allah.

"Ibu, calon ada nanti akak bawak pulang rumah ya", ingatan aku hanya pada Inspektor Faizal. Hah, kasihan dari dulu misi penyamaran dia je lah mangsa aku. Suami olok-olok. Kami siap ada kad akuan nikah olok-olok lagi. Muka Faizal sudah redha. Tapi mengapa aku tak pernah rasa sukakan Faizal. Jika aku mahu, Faizal rasanya mempunyai respon positif. Tapi hatiku masih keras untuk fokus pada Gekko.

Muka ibu terus berseri bila aku menyatakan aku mempunyai calon suami. Rasa berdosa pula menipu. Tak pe asalkan ibu gembira. Selepas waktu makan, ibu keluar bergosip dengan jiran-jiran. Aku masuk ke bilik ibu dan baring-baring di katil. Bau katil, segar macam bau ibu dan Allahyarham ayah. Ibu suka letakkan bunga melur dibawah bantal dan cadar. Rindunya pada ayah. Tiba-tiba aku teringat kotak bawah katil peninggalan ayah. Terus aku menyorot badan ke bawah dan mencapai kotak yang masih cantik. Nampaknya ibu sentiasa bersihkan bilik ini.

Perlahan aku membuka kotak tersebut, beberapa nota penuh tentang siasatan Gekko dan beberapa keping gambar. Adakah ini Gekko yang aku cari? Bagaimana rupanya kini. Sejak 2-3 bulan mata-mata tidak berjaya menjejak dia. Kemana dia menghilang. Ayah juga mencatat beberapa ayat pendinding, beberapa tangkal yang diselit pada saki baki notanya. Tangkal itu dibalut dengan kain kuning. Hati aku meronta untuk membuka balutan itu. Terselit satu nota pada tangkal itu.

"Sluku-sluku bathok enang wo elo, 
Bathok’e ela-elo, 
Si romo menyang solo, oleh-oleh’e payung muntho, 
Mak jenthit lo-lo lobah, wong mati ora obah,
Yen obah medheni bocah…"

Tidak semena-mena mulut aku membaca nota itu sambil memegang tangkal itu.

Tiba-tiba 

"Kau siapa?", suara garau dari arah belakang. Pantas aku menoleh, satu jasad berpakaian seperti pahlawan melayu. 

"Allahuakbar.....siapa kau?" soal aku semula. Aku sorokkan getaran suara aku yang amat cuak melihat lelaki ini

"Aku kenal kau, kau anak Din. Aku Panglima Hitam. Kau kenal aku?", jawab pahlawan melayu itu. Aku tercengang! Ini manusia ke jin? Nama Panglima Hitam seakan biasa aku dengar sejak Allahyarham atuk meninggal. 

"Hah, kau sama macam ayah kau. Pengecut! Kau cari si Gekko jugak kan??? Aku harap kau tak degil macam ayah kau!", berderai Panglima Hitam gelakkan ayah aku. Kurang ajar jin ni. 

"Kau yang seru aku, kau tuan aku sekarang!!! Aku boleh tangkap Gekko untuk kau!!! Kacang je", adui apa aku dah buat? Tuan? Gila apa aku dah bela hantu pulak sekarang. Adui susah la aku nak mati nanti! Kena bukak bumbung la...macam atuk dulu. Habis!



Bersambung......

Jumaat, 10 Januari 2014

BERKAHWIN DENGAN BUNIAN

 Ada beberapa rakan tanya kisah 2 Alam, half dari cerita tu adalah cerita betul, dan half lagi rekaan. Harris ke, Nadirah tu ke (aku kan suke jadi heroin) dan Azrin adalah watak yang direka. Tapi banyak cerita dan kejadian yang pernah aku dengar dan alami sendiri. 

Kisah berkahwin dengan Jin. Menarik walaupun seram

Kesimpulan, banyak lagi perkara ghaib yang kita tidak tahu. Ini serba sedikit artikel yang aku dapat cari. Sebab sumber cerita tu banyak sangat. So aku tak boleh cerita satu per satu. Ha ni baca dulu. Nanti ade cerita pasai kisah jin aku sambung
 Sumber artikel dari Harakah

 Soalan: Ustaz, saya ingin bertanya perihal yang berkaitan dengan bunian. Perkara ini timbul dalam keluarga saya sendiri, iaitu mengenai adik perempuan saya yang berperangai agak aneh. Kami sekeluarga amat musykil apabila beliau menolak pinangan orang, sebaliknya mengaku sudah berkahwin dengan makhluk halus atau bunian.
1. Soalan saya, apakah perkahwinan antara manusia dengan jin boleh berlaku?
2. Apakah hukumnya perkahwinan tersebut, sah atau tidak dari sisi Islam?
Halimatussaadiah
Bota, Perak
Jawapan 1
Puan,
Perkahwinan dalam erti kata yang kita fahami hari ini, tidur bersama selepas perkahwinan yang sah, memang berlaku di antara manusia dengan manusia sahaja seperti yang disebut oleh Allah S.W.T dalam Surah ar-Rum, ayat 21 (mahfumnya): 

“Dan di antara tanda-tanda kebesaran Allah S.W.T, dijadikan bagi kamu (manusia) untuk pasanganmu dari jenis kamu juga (manusia), supaya kamu mendapat ketenangan dengannya dan dianugerahkan kepada kamu kasih sayang dan rahmat dari Allah S.w.T.”
Ayat ini menjelaskan bahawa pasangan hidup manusia dalam rumahtangga yang dirahmati Allah, adalah di antara manusia dengan manusia.
Mengenai dakwaan adik puan yang menyatakan bahawa dia telah berkahwin dengan jin. Pada saya hal ini memang boleh berlaku pada suatu kemungkinan (possibility).
Dalam sejarah sebagai contoh, berlaku kisah Puteri Balqis, Raja Perempuan di negeri Saba’ (Yaman). Ada pendapat yang mengatakan bahawa, salah seorang daripada ibu bapanya adalah jin. Sama ada bapanya jin, ibunya manusia atau sebaliknya.
Hal ini saya dapati ada tercatat dalam Tafsir al-Qurtubi, juzuk yang kesepuluh halaman 289, ketika membuat tafsiran kepada Surah al-Isra’ ayat 64, yang menyebut firman Allah bahawasanya jin akan berusaha keras memperdayakan manusia untuk menderhaka kepada Allah dengan berbagai-bagai cara.
Mereka menggunakan seni suara (nyanyian), tentera-tentera mereka digunakan, sehingga boleh bermusyarakah bersama untuk mendapatkan harta benda dan anak-anak milik bersama manusia hasil perkongsian dengan makhluk-makhluk halus ini. Disebut di antaranya, berlakulah perkahwinan tadi (ibu bapa Puteri Balqis).
Dalam suatu hadis yang diriwayatkan oleh Aishah r.ha, Nabi pernah bersabda yang bermaksud,“Bahawasanya ada kalangan manusia ini yang akan menjadi mugharribeen, maka Aishah bertanya Nabi maksud mugharribuun itu? Maka Nabi bersabda yang bermaksud ialah mereka-mereka yang telah bermusyarakah dalam kehidupan rumahtangga dengan jin.”
Daripada rujukan ini menunjukkan bahawasanya ada kemungkinan manusia itu mengahwini jin sama seperti apa yang didakwakan. Kerana makhluk ini, seperti disebut dalam beberapa hadis, mereka boleh menyerupai dengan rupa-rupa yang diizinkan Allah kepada mereka menyerupainya. Tetapi dalam keadaan-keadaan yang amat sempit atau peluang yang mereka ada amat terhad, demi menjaga kemaslahatan anak Adam tidak terdedah dengan luas untuk ditanggung oleh makhluk-makhluk halus.
Penjelmaan mereka menjadi makhluk seperti manusia, disabitkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, iaitu kejadian pencurian harta zakat yang dikawal selia oleh Abu Hurairah, sehingga Abu Hurairah boleh menangkapnya dan dibawa kepada Rasulullah s.a.w untuk pendakwaan. Walaupun akhirnya jin tersebut dilepaskan tetapi Nabi telah menyatakan bahawasanya yang mencuri itu adalah syaitan.
Disabitkan juga bahawa penjelmaan jin itu wujud dalam bentuk yang jelas menyerupai manusia dalam peristiwa peperangan Badar seperti yang disebut dalam Surah al-Anfaal ayat 48 (mahfumnya):
“Dan ketika dihiasi oleh syaitan kepada mereka, tentera Islam dengan katanya kepada mereka, kamu tidak dikalahkan oleh musuhmu oleh manusia dan saya adalah jiran kepada kamu yang akan membantu dalam peperangan ini. Maka apabila kedua-dua kumpulan (Islam dengan Kafir Jahilliyah) bersemuka untuk peperangan yang berjanji untuk menolong mereka orang-orang kuffar itu telah cabut lari mengatakan saya tidak lagi boleh bersama-sama dengan kamu kerana saya dapat melihat apa yang kamu tidak boleh lihat dan saya sesungguhnya amat takut kepada Allah dan Allah itu amat dahsyat keseksaan-Nya”.
Ayat ini merujuk kepada adanya kepada satu makhluk yang menjelma sebagai manusia kununnya untuk membantu askar-askar musuh (kuffar) menentang Islam dan sabit bahawa makhluk itu bukan manusia, tetapi jelas mereka adalah syaitan.
Dengan demikian, jelaslah bahawasanya syaitan ini boleh menyerupai manusia dan dengan sendirinya boleh menjadi suami atau isteri kepada manusia.

Jawapan 2

Hukumnya adalah jelas, jumhurnya ulama sudah berijma’ bahawa hukumnya (mengahwini jin) tidak sah! Tidak boleh perkahwinan manusia dengan jin dilakukan. Melainkan ada seorang ulama yang bernama Qamuli yang menyatakan perkahwinan tersebut boleh.
Namun saya berpegang kepada pandangan jumhur ulama bahawa hukum perkahwinan tersebut adalah tidak sah, kerana ianya menyalahi dengan ayat Surah ar-Rum yang disebut di atas.
Perkahwinan antara manusia dengan jin tidak akan melahirkan ketenangan, kebahagiaan ataupun mendapat rahmat Allah SWT.
Perkahwinan yang tidak sah pada hukum syarak tidak mungkin dirahmati Allah dan tidak mendapat restu Allah. Tidak mungkin kebahagian dan ketenangan berlaku! Kita dapat merasakan jika berlaku suatu krisis rumahtangga dengan mereka (golongan jin), bagaimana rumahtangga boleh aman daripada gangguan mereka?
Malahan anak-anak yang mungkin lahir dari hubungan itu, akan menjadikan masalah kepada manusia, mereka tidak boleh bergaul dalam alam manusia dengan sanak saudara. Jika berlaku pula masalah dengan anak-anak jiran, maka ianya akan mengundang berbagai kecelakaan. Nasihat saya kepada keluarga puan, hindarilah hal-hal ini daripada berlaku.
Jika dikatakan jin itu mempunyai keilmuan Islam yang tinggi dan dia beramal dengannya, maka sama juga dengan manusia yang mengkaji Islam, tetapi tidak Islam.
Malah ada kalangan sarjana Barat yang banyak menghafal al-Quran, menghafal hadis dan mengetahui banyak hukum (terutama orientalis), kalau di alam manusia boleh berlaku, maka tidak mustahil di alam jin juga ianya boleh wujud.
Maka jalan yang terbaiklah, kahwinilah dengan manusia, seperti yang disebut Rasulullah, “Kahwinilah perempuan-perempuan manusia, kerana mereka boleh mendatangkan harta.

Wallahu a’lam.

Khamis, 9 Januari 2014

2 ALAM - Part 5 (FINAL)

2 ALAM - Part 1
2 ALAM - Part 2
2 ALAM - Part 3
2 ALAM - Part 4

Andai engkau tahu betapa ku mencinta
Selalu menjadikanmu isi dalam doaku
Ku tahu tak mudah menjadi yang kau pinta
Ku pasrahkan hatiku, takdir kan menjawabnya

Jika aku bukan jalanmu
Ku berhenti mengharapkanmu
Jika aku memang tercipta untukmu
Ku kan memilikimu, jodoh pasti bertemu

Andai engkau tahu betapa ku mencinta
Selalu menjadikanmu isi dalam doaku
Ku tahu tak mudah menjadi yang kau pinta
Ku pasrahkan hatiku, takdir kan menjawabnya

Lagu Afgan - Jodoh Pasti Bertemu dicorong radio. Aku bergenang air mata menghayati liriknya. Aku buntu, yang pasti hati aku yakin dan hati aku betul-betul pada ayah, ibu dan Harris. 

"Awak, dah buat istikharah?", tegur Azrin.

Aku hanya mendiamkan diri. Aku mengharapkan Azrin memahami aku. Disini tiada lagi yang boleh aku harapkan, tiada bahagia aku disini. Aku hanya menangis dan menangis berminggu-minggu. Aku juga telah berhenti bekerja atas nasihat rakan sekerja agar aku pulih sepenuhnya baru masuk semula. 

Pejam celik sudah berbulan aku tinggal bersama keluarga Azrin. Walaupun Azrin dan ibunya melayan aku seperti anak mereka tapi aku tak pernah rasa bahagia disini. Jika aku disana, ada sahaja aktiviti perlu aku buat, tambahan aku telah berjumpa Harris. Hari-hari aku lalui disana amat bermakna. Kini? aku hanya mampu menangis. Sentiasa rasa sebak.

Sehinggalah suatu hari, aku melihat Azrin sedang berlatih silat. Melihat Azrin sangat kusyuk teringat pada Harris yang juga pandai bersilat. Cantik setiap bunga bukaan silat Harris. Tiada lelaki boleh menandingi ketangkasan Harris. Harris memang lelaki melayu terakhir. 

"Awak.....jom kita kahwin? Saya janji kita cuba perlahan-lahan untuk betulkan keadaan sekarang", tetiba Azrin bersuara.

"Ha???? Kenapa? Awak yakin saya takkan berjumpa ibu, ayah dan Harris? Saya nak cari Harris", aku nak mencari Harris disini. Mungkin dia juga sedang mencari aku.

"Awak, tetap memilih Harris walaupun awak tahu Harris bukan manusia?", soal Azrin buat aku rasa pedih.

"Saya yakin, jika saya kahwin dengan sesiapa pun saya tak akan mampu lupakan Harris. Betul awak sanggup? Sanggup terima isteri yang sayangkan lelaki lain?", soal aku kembali pada Azrin. Aku yakin Harris sama senasib aku. Dia dapat memasuki alam mimpi seperti aku. 

 "Sebenarnya, Harris hanyalah khayalan awak, dia tak pernah wujud ditadika mahupun sekolah rendah dan menengah. Harris bukan manusia. Saya dah cari merata tiada senarai nama Zahid Harris"Tanpa aku ketahui, Azrin sendiri menyiasat siapa Harris yang kenal sejak tadika itu. Azrin menghulur beberapa keping kertas hasil pencarian Harris.

Aku terduduk...Harris selama ini ....khayalan? Sejak tadika aku bersama dia, sehingga sekolah menengah dia memang lelaki yang aku sanjung dalam diam. Tetiba terngiang-ngiang lagi ibu kandungku memaki dan memukul aku tanpa sebab setiap hari.

"Kau ni budak gila!!!!! Kau cakap dengan siapa ha? Aku memang malu dapat anak gila macam kau. Semua orang mengata keji aku sebab kau! Kau sama macam ayah kau....setan!!!".

Terngiang-ngiang ibu membuang aku semasa aku koma. Dia memang bencikan aku dan mungkin ini peluang dia untuk buang aku. 

"Saya dah cakap...anak kita ni dari dulu lain macam sikit. Kalau dulu dia selalu cakap sorang-sorang...menyendiri. Sekarang ni pun lagi pelik, dia tak luka sedikit pun walaupun kereta tu yang langgar dia hancur terbakar. Saya syak dia ada ambil barang terlarang. Abang....dia ada belajar ilmu hitam kan?? Abang kos hospital ni mahal, saya bukan ada seorang anak je...adik....adik pun anak saya. Doktor sendiri kata tiada respon dari akak, aktiviti otak amat lemah dan lumpuh seluruh badan. Jika dia sedar dan hidup pun dia akan membebankan kita.".

Kenapa hidup aku sebegini? Adakah aku memang gila? Aku berlari meninggalkan masuk kebilik dan menangis semahu-mahunya. 

******************************************************

"Ayah!!!!!!!!!!!!!!!", Ya Allah...ayah muncul dari suatu tempat yang sangat terang.

"Akak........ya Allah anakku. Syukur Allah izinkan kita bertemu semula. Sudah beberapa bulan ayah mencari kamu", kuat pelukan ayah seperti ayah terlalu merindui aku. Ibu perlahan muncul sambil menjerit namaku. Allah....sedihnya disini aku lebih dihargai. 

"Ayah......akak tekad akak nak hidup disini. Akak tak nak hidup disana. Tolong akak, ayah.......", rabak aku menangis sehingga tersedu-sedu. Setelah tenang barulah ayah ibu membawa aku pulang. Rindu aku pada alam ini, membuak-buak. Bau kampung, selesa dan tenang. Baru kini aku rasa inilah adalah dunia aku. Betapa selesa aku berada disini. 

"Satu sahaja cara.........Harris", ayah memulakan bicara pada petang yang tenang itu. Jika aku berkahwin dengan Harris bermakna aku memilih untuk hidup disini. Jika ini qada' qadar, aku terima. Aku bersetuju untuk berkahwin dengan Harris. Lagipun, dari dulu hati ini milik Harris. Malam itu juga ayah ibu ke rumah Mak Som berbincang tentang masa depan aku dan Harris.

Keesokkan hari, Harris pulang dari KL dan terus kerumah aku. 

"Saya terima lamaran awak!!!", jerit aku dari tangga. Rasa bahagia melihat Harris. Harris pula tidak lekang dari senyuman sejak keluar dari kereta. 

"Alhamdulillah, jom sekarang!!!!!!. Hahaha tak sempat ajak saya naik rumah terus cakap nak kahwin dengan saya???", Harris sempat melawak. Jika sekarang pun tak pa Harris. Hati ini memang untuk awak. Tak kira siapa awak sekalipun. 

"Berbulan awak hilang kemana? Saya hampir putus asa, pelik sebab saya langsung tidak dapat jejak awak", Harris agak terkejut dengan kehilangan aku secara tiba-tiba. Aku menceritakan segala yang berlaku. Begitu sukar diterima akal. Harris terkejut bila aku menceritakan tentang 2 alam yang aku lalui.

Semua persiapan majlis berjalan dengan lancar dalam masa yang amat singkat, berkat pertolongan orang kampung. Hari bahagia pun telah tiba, ramai orang kampung sudah memenuhi ruang untuk memeriahkan majlis, serba-serbi berpakaian putih. Malam ini selepas isyak, aku dan Harris akan diijabkabulkan. 

*********************************************************
Azrin ingin mengejut Nadirah bangun untuk makan malam. Dia terkejut apabila melihat hantaran bersalut emas telah hilang dalam bilik tidur itu. Azrin terus mencapai telefon dan menghubungi ibu kandung Nadirah. Selepas beberapa deringan...

"Makcik, saya rasa Nadirah telah menerima lamaran bunian itu. Hantaran bersalut emas telah hilang dari bilik itu. Kita kena selamatkan dia", jelas Azrin pada ibu. 

Beberapa jam kemudian, ibu sampai dirumah Azrin. Meracau bagaikan orang gila. Entah kenapa Azrin berasa pelik dengan reaksi ibu. Dia bagaikan orang gila mencari barang hilang, bukan risaukan keselamatan anaknya. 

"Mana dia??? Aku tahu budak ini dari sejak lahir beri masalah dalam hidup aku!", sergah ibu dari luar. Tidak sabar lagi dia terus menerjah masuk ke kamar dimana Nadirah sedang tidur lena. Dia menggongcang badan Nadirah dengan kuat agar sedar dari mimpi.

**********************************************************
"Akak, dah sedia??? Harris dah sampai", tegur ibu memegang bahuku. 

" Arghhhh sakitnnya", tiba-tiba aku rasa badanku sakit yang amat. Apa yang sudah jadi? 

"Kenapa? Kamu okay? Kamu jatuh ke?", risau ibu tiriku.

"Tak pa sikit je ni, akak kena keluar sekarang ke? Takutlah ibu....", aku kuat! Aku perlukan kuat untuk terus hidup disini. Perlahan aku bangun dan menyelak kain langsir bilik. Perlahan juga aku mengangkat kepala. Terus terpandang Harris yang segak berbaju melayu putih dan bersongkok hitam. Subhanallah, kacaknya Harris. Perlahan aku duduk dibelakang Harris. Harris sempat menoleh dan senyum kepadaku. 

"Aku terima nikahnya Siti Nadirah binti Khairudin dengan mas kahwin seutas rantai emas", lancar ucapan Harris. 

Apabila melihat ayah mengatakan "Sah!!" aku terus menarik nafas lega kesyukuran. Mengalir air mata aku. Akhirnya, Harris menjadi suamiku yang sah!!! Harris yang berada dihadapan aku dalam keadaan berlutut, dia mengelap air mata aku yang tidak henti bercucuran. Dia memakaikan aku rantai pemberiannya dan mencium dahiku. Hanya Allah tahu betapa bahagia waktu itu. 

Kami bangun untuk bersalaman dengan saudara. Tiba-tiba kami terdengar jeritan yang kuat.

"Ibu????", aku terkejut ibu dan Azrin muncul dalam alam ini

Tiba-tiba aku ditolak jatuh tersembam ke lantai. Berat dihempap Harris. Perlahan aku mengesot dari badan Harris. Tiba-tiba aku berasa tanganku basah. 

Darah!

" Alllah................Harris!!!!!!!!!!!!!", jerit aku kuat. Terkejut melihat tanganku basah berlumuran darah.

"Kalau kau kahwin dengan orang bunian!!!!!! Aku akan hilang segalanya, harta milik aku!!!!!!!!! Kau kena pulang kedunia nyata!!!! ", jerit ibu seperti orang naik amuk. Azrin cuba menahan ibu. 

Rupanya ibu sempat menikam Harris dengan pisau. Setelah meloloskan diri dari Azrin dia mengheret aku keluar dari rumah dan menampar aku beberapa kali dengan harapan aku kembali kedunia nyata, malang kerana sekali lafaz nikahku disini aku telah kekal disini selamanya, aku tidak lagi wujud didunia nyata. Tiba-tiba tamparan itu terhenti. Aku mendongak......

Azrin memegang tangan ibu. Azrin melihat aku dengan mata yang berkaca.

"Saya cintakan awak Nadirah.......tapi kini awak milik Harris", sebak Azrin 

Azrin terus berkumat-kamit membaca sesuatu. Beberapa minit kemudian kelibat Azrin dan ibu hilang dari pandangan. Semua saksi kejadian terdiam. Ayah terus memegang Harris dan menarik pisau yang tertusuk pada badan Harris. Semakin banyak darah keluar. Aku menjerit sambil menangis melihat Harris terlentang. Matanya kuyu tetapi masih sempat tersenyum melihat aku. Ibu menenangkan aku supaya aku tidak menjerit-jerit.  

Tak sangka majlis akad nikah aku diakhiri dengan lumuran darah Harris. Habis baju nikah kami. Aku tidak berhenti meraung. Aku tidak ingin berpisah dengan Harris lagi.

"Alhamdulillah, luka Harris tak dalam", tok batin bersuara. Semua orang disitu melepaskan keluhan lega. Ayah perlahan membersihkan darah pada badan Harris dan mengangkat Harris ke katil. Aku mengekori masuk ke bilik. Aku terus terdiam setelah melihat Harris senyum. Dia menarik tanganku untuk rapat dengannya. Ayah dan ibu keluar beri ruang untuk kami.

"Awak okay? Sakit tak?", Harris mengusap pipiku yang masih merah ditampar tadi. Harris masih tersenyum

"Awak dah selamatkan saya, tolong jangan buat macam ni lagi...saya dah tak sanggup kehilangan awak sekali lagi", Aku terus tunduk menangis.

"Uish, siapa tak sayang bini? Maaf la, abang tak sempat tamatkan majlis nikah kita dengan sempurna macam orang lain. Syukur awak selamat. Kita bagai diberi peluang kedua untuk baiki kelemahan kita selama ini. Semoga Allah berkati perkahwinan kita", usaha Harris menenangkan aku walaupun dari suaranya yang amat lemah itu.

Aku naik keatas katil baring disebelah Harris. "Terima kasih suami, kerana selamatkan saya, terima saya sebagai isteri dan sanggup menjadi suami saya.".

Syukur. Walaupun apa yang telah terjadi pada aku diluar jangkaan ilmu didada. Segalanya sudah tertulis.  Mungkin ini sudah takdir aku. Mungkin ada hikmah disebalik semua berlaku.  

"Sorry, dah spoil first night kita", Harris senyum penuh makna.

"Alaaaaaaaaaa", akhirnya kami berdua gelak serentak.



-Tamat-


Selasa, 7 Januari 2014

2 ALAM - Part 4

2 ALAM - Part 1
2 ALAM - Part 2
2 ALAM - Part 3


Aku perlu siasat bagaimana nak selesaikan masalah aku. Kenapa aku terperangkap di dua alam. Adakah betul semua ini ada kaitan dengan mahkluk halus? Tak logik akal aku tapi ia juga tak mustahil.

Aku perlu fokus dan bermimpi!

***************************************************
"Harris, saya nak balik kampung. Awak boleh hantarkan saya?", aku sedar yang aku semakin lemah. Adakah ini petanda aku semakin hampir dengan maut? Kerana jasad aku masih dalam keadaan koma. Aku tak berjaya lagi untuk sedar. Masih terperangkap dan hanya mampu melihat jasad sendiri didepan mata. Terlantar.

Harris menjemput aku dan kami ke kampung hari itu juga.

"Harris...awak sayang saya tak?", soalan aku memecah kesunyian didalam kereta.

"Awak, kenapa tanya soalan tu? Awak was-was dengan saya? Mestilah sayang. In sha Allah", jelas Harris dengan tenang.

"Kalau saya rasa ini mimpi macam mana? Awak dan saya hanya ilusi. Kalau saya mati macam mana? Awak masih sayangkan saya?", celaru aku makin parah. Serabut, perlu ke aku berterus-terang dengan Harris? Perlu ke? Apa akibat jika mereka betul-betul orang bunian?

"Ya Allah awak jangan merepek.. awak akan sihat. Saya akan pastikan awak sihat macam dulu", Harris menyedapkan hati aku sahaja.

Sampai kerumah, ibu ayah pelik. Harris pula tidak lama, kerana dia perlu bekerja esok hari. Kasihan dia. Bersusah payah untuk hantar aku. Semoga aku masih sempat berjumpa Harris. Jujur aku terlalu cintakan Harris. Aku juga terlalu sayangkan keluarga aku di alam ini.

"Ayah, ibu akak balik kerana ada perkara mahu dibincangkan", ayah ibu duduk menghadap aku. Mereka sedia mendengar. Reaksi mereka tenang.

"Ayah, ibu....ayah ibu tahu ke akak sekarang berada di dunia apa? Dunia mimpi kan? Ini melibatkan nyawa akak. Jika ayah ibu tahu sesuatu tolonglah beritahu akak. Akak merayu. Ayah ibu tahu.........akak sekarang dalam keadaan koma didunia nyata. Kalau akak tak bangun, akak akan mati. Akak tak nak mati lagi.......", mengalir laju air mata. Ayah ibu tidak terkejut dengan kenyataan aku.

Ayah ibu membisu. Mereka saling berpandangan.

"Demi Allah, akak tak pernah minta akak mempunyai ibu ayah yang sempurna sebelum ini. Jika 'disana' akak hanya dicemuh, dipukul, diabaikan seolah-olah akak ni seperti anak asing bagi mereka. Akak bersyukur berjumpa ibu ayah disini, di alam ini. Kasih sayang cukup berbeza dengan 'disana'. Allah sahaja yang tahu betapa syukurnya akak dengan peluang ini. Tolonglah...jika ayah ibu tahu... tolonglah akak untuk terus hidup", luahan hati aku tanpa selindung. Dari reaksi ibu ayah tadi seperti mereka tahu segalanya. Maka aku ceritakan segalanya. Tiada soalan yang timbul dari mereka.

"Sebenarnya...............", ayah bersuara.

"Kami, mahkluk Allah yang ghaib dialam lain. Ghaib dari pandangan manusia biasa. Hanya manusia terpilih sahaja dapat berhubung dan melihat dengan kami. Allayarham atuk kamu, iaitu ayah kepada ibu kandung kamu didunia sebenar merupakan tok guru silat ayah. Beliau telah menyelamatkan ayah dari satu kejadian buruk. Sebagai balasan ayah pula telah berjanji, ayah akan memberi kekayaan dan menjaga keluarganya. Memandangkan, Allahyarham atuk kamu mempunyai seorang anak sahaja iaitu ibu kamu. Maka ibu kamu mewarisi segala harta dengan syarat dia perlu berkahwin dengan ayah. Ibu kamu pula tidak rela tetapi demi harta dia setuju. Dia telah mengandungkan kamu sebelum dia berkahwin dengan ayah tiri kamu didunia. Kamu adalah hasil dari perkahwinan ghaib ibu sebenar kamu dengan ayah ini. Mungkin sebab itu juga ibu membenci kamu. Oleh sebab itu ayah menjemput kamu untuk berjumpa kami", Allah....terlalu berat untuk otak aku berfikir waras.

"Sekarang ini, ayah memang ayah kandung akak? Tapi ibu??? Ibu, Rahmah Hj Sulaiman adalah ibu tiri akak? Allah....Allah....kenapa.....kenapa ayah tidak beritahu akak hal ini. Kenapa akak perlu lalui dugaan ini? Apa perlu akak buat sekarang???", baru aku sedar kenapa keluarga aku disana begitu membenci aku dan kenapa ayah bagaikan pak turut, akur dengan segala keputusan ibu. Patutlah dia tidak kisah, Azrin yang menjaga aku yang koma ni. Jika aku anak kandungnya sudah pasti dia akan sayang aku dan sanggup berusaha untuk menjaga aku. Rupanya aku ini anak dari benih manusia dan makhluk halus?

"Ayah dan ibu disini terlalu sayangkan kamu, tetapi kamu perlu sedar dari koma. Jika tidak, kamu......", ayah tidak sanggup bertutur lagi. Ibu pula....yang merupakan ibu tiri aku menangis mendengar cerita ini. Dia sayangkan aku lebih dari ibu kandungku. Dia memeluk aku agar aku bersabar dan tenang.

"Ayah rasa kamu perlu sedar dahulu, kemudian kita akan bincang bagaimana. Jika kamu berkahwin dengan Harris, samada kamu perlu meninggalkan dunia nyata dan kekal didunia ini atau sebaliknya. Tetapi, masalah kerana jika kamu meninggal dunia didunia nyata, kamu juga akan meninggal dunia didunia ini!", mendatar suara ayah. Ayah risau jika dia tidak akan dapat berjumpa aku lagi. Ayah memeluk aku.

"Pergilah nak, yang penting kamu sedar dahulu. In sha Allah kita akan berjumpa dengan izin-Nya", pujuk ayah. Aku bersalam dengan ayah dan ibu.

Azrin..................

********************************************************
"Azrin...Azrin..", rintih aku. Aku memerlukan Azrin.

"Assalamualaikum, ye awak. Saya disini", aku melihat Azrin disuatu sudut tidak jelas dimana.

"Tolong, bawa saya pulang. Saya semakin lemah. Saya tidak mahu mati sekarang!!! Tolonglah saya", rayuan aku sekarang tidak kenal malu dan ego. Aku sudah lupakan makian, herdikan aku pada Azrin selama ini.

Azrin membaca beberapa potong ayat Al Quran, ayat ruqyah dan beberapa surah lazim. Kusyuk..

Aku hanya mampu berbaring lemah dihadapan Azrin. Mata aku semakin berpinar. Dada semakin sempit.

******************************************************

Aku dapat rasa badan aku dipegang. Aku juga dapat rasa sejuk kain basahan yang berada ditubuhku.

"Allahumma solli 'ala Muhammad....waala aalihi Muhammad", zikiran berulang kali kedengaran dari mulut seorang wanita.

Mata aku seperti di gam. Aku berusaha membuka mata namun tak berjaya.

"Nadirah, bangunlah. Saya tahu awak dengar.............", suara Azrin!

Setelah beberapa ketika, aku bergerak dan tangan aku dipegang oleh tangan yang jelas kedutan dikulitnya. Akhirnya, aku melihat seorang wanita tua tersenyum. Inilah ibu Azrin yang selama ini sabar menjaga aku. Inilah wanita yang sanggup menjaga aku walaupun aku tiada pertalian darah dengannya. Allahuakbar.....Allah sahaja dapat membalas semua jasanya.

Pandangan aku beralih pada Azrin. Azrin terus membuat sujud syukur.

"Alhamdulillah, dengan izin Allah awak sedar. Saya perlu beritahu ibu ayah awak", Azrin kelihatan tidak sabar untuk mencari telefon bimbitnya.

"Jangan!!!!!!!!! Jangan beritahu lagi. Tolonglah", pinta aku. Entah, mungkin aku sendiri akan berjumpa ibu ayah.

"Nadirah, cuba bangun ya nak....kita bersihkan diri, solat dan makan. Ibu akan masak lauk sedap harini. Ya Allah, dah lama kamu koma hanya minum air glukosa sahaja...sampai susut badan", ibu Azrin berusaha membantu memapah aku ke bilik air. Alhamdulillah, walaupun aku telah koma sebulan lebih. Aku dapat bergerak. Bukan seperti andaian doktor bahawa aku akan lumpuh seluruh badan. Ibu Azrin memandikan aku bagaikan aku anak kecil. Mengapa mereka begitu baik pada aku? Adakah kerana aku telah menyelamatkan Azrin dahulu? Teringat aku ketika Azrin menghulurkan gambar kami.

Rupa-rupanya kami pernah bertemu di hospital. Aku dimasukkan ke wad kanak-kanak ketika demam panas dahulu. Namun begitu aku tidak pernah lekang dikatil, aku merayau-rayau sehinggalah berjumpa Azrin. Dia keseorangan. Mesin berselirat dengan wayar melekat diwajah kecil Azrin. Lama aku merenung Azrin, tiba-tiba aku melihat salah satu tiub seperti sudah tercabut. Lagi takut, apabila mesin itu berbunyi kuat...tiit....titt. Aku terus menjerit memanggil nurse. Syukur, Azrin masih bernyawa. Sejak itu, hari-hari aku datang melawat Azrin yang terlantar itu. Aku mengurut badannya, bercerita dan tidur dikatil Azrin. Ibu Azrin pula kelihatan gembira dengan kehadiran aku. Tak sangka aku boleh lupakan Azrin dan wajah ibunya. Rupanya dalam koma itu juga, Azrin dapat melihat dunia lain dan dia juga dapat melihat dirinya terlantar koma. Azrin amat bersyukur kerana aku telah menemani dia dan ibunya dari sentiasa bersedih. Suatu hari, apabila dia sedar dari koma, Azrin tidak sempat berjumpa aku kerana aku telah keluar dari wad. Sehinggalah suatu hari, Azrin menjumpai aku semula dihospital ketika aku koma. Azrin sering ulang-alik ke hospital untuk perkhidmatan perubatan Islam.

Setelah seminggu sedar dari koma, aku bertambah runsing kerana setiap kali aku tidur aku tidak lagi dapat menembusi alam mimpi. Aku hanya tidur KOSONG! Ya Allah, aku ingin sangat berjumpa dengan ibu ayah dan Harris. Bergenang air mata aku melihat semua hantaran tunang dari Harris tersusun ditepi dinding. Sedihnya, semua itu tinggal harapan sahaja. Dalam diam, aku beberapa kali cuba menelan pil tidur tapi aku muntah dengan teruk. Aku sanggup buat apa sahaja asalkan aku dapat berjumpa Harris!!!

"Azrin, saya tak dapat bermimpi lagi. Bagaimana saya boleh berjumpa ayah ibu dan Harris?", soal aku pada Azrin. Aku semakin terdesak untuk tinggalkan dunia ni.

"Awak nak tinggalkan dunia ini dan hidup dialam itu? Ya Allah, tolonglah... saya rasa itu bukan jalan yang terbaik. Awak sudah membuat istikharah? Kembali pada jalan Allah. Apa sekalipun keputusan dibuat kita mesti ingat Maha Pencipta. Manusia yang bersahabat atau berkawan dengan bunian, menjatuhkan martabat mereka sebagai khalifah Allah.", kenapa Azrin mengatakan keputusan aku untuk tinggal didunia lain itu kelihatan seperti satu perbuatan yang salah?

"Manusia tidak digalakkan berkawan dengan bunian kerana sukar diketahui sama ada bunian itu benar-benar beriman atau kafir. Dalam al-Quran juga menyatakan manusia tidak dapat melihat makhluk ghaib seperti syaitan, jin dan bunian (kecuali dengan izin Allah SWT), kerana mereka tidak memiliki jasad. Manusia memiliki empat unsur iaitu air, api, tanah dan angin tetapi bunian menyamai jin hanya memiliki unsur api dan angin (menyebabkan mereka tidak berjasad)", lebar penerangan Azrin. 

"Habis tu jika Harris itu tidak wujud dunia ini kenapa dia berwatak seperti dialah Harris yang aku kenal sejak dahulu. Dia tahu segala memori kami dahulu. Dialah Zahid Harris. Adakah nasib dia seperti aku? Dapat memasuki alam mimpi??", aku tekad aku tidak mahu berpisah dunia dengan Harris. Aku perlu mencari Harris


Bersambung