Rabu, 19 April 2017

#kamenrider: Kolej UKM, Bangi - Kisah 1


Salam semua, aku Nadey peminat #kamenrider (gelak jap). Petang tadi FS beritahu kisah rentetan BANGI BANDAR BERHANTU Part 2 sudah di publish, terima kasih admin. Aku tahu aku ada ulangan part Mat sedara si Timah berubat bedah batin tu, cumanya Part 2 adalah sambungan kerana ramai yang nak tengok gambar jin yang dalam botol tu. Gambar tu ada dalam blog Biawak Goweng Nadey. Maaf aku tak berapa baca komen-komen, kalau berminat nak bertanya boleh email aku ataupun mesej aku.

Kali ini seperti yang dijanjikan aku akan cerita tentang pengalaman aku semasa menuntut di UKM, Bangi. Ramai juga komen, “aku duduk Bangi ok je”, itu kau, untunglah tak kena kacau. Aku hanya ceritakan pengalaman aku je. Pengalaman ini bukan melibatkan aku sahaja malah rakan sekeliling aku. Sepertimana yang aku nyatakan di post sebelum ini, aku mempunyai banyak pengalaman sejak dari kecil melihat, merasa perkara-perkara misteri ini dan aku selalu berdoa agar Allah tutupkan hijab mata aku sebab aku memang penakut. Sekarang menulis pun, aku rasa cuak tapi acah-acah berani pasang lagu K-pop.
Aku graduan UKM budak Zoology, sesiapa yang tahu makmal haiwan jauh nun dalam hutan UKM. Eh, sabar Nadey, post kali ini aku just nak cerita tentang kolej dahulu. Disebabkan berpuluh-puluh pengalaman misteri aku di UKM, aku akan buat part by part. Satu post satu cerita. Kisah pertama adalah tentang bilik aku di kolej pada tahun pertama, tahun 2007, blok 11 bilik 506 ke 516 (haha siapalah penghuni bilik ni sekarang). Bilik aku macam corner lot, menghadap court bola tampar. Belakang court bola tampar ada hutan. Malam-malam memang gelap ya. Satu bilik dua orang, roommate aku Jihan. Jihan ni jenis slumber, berani dari aku dan dia adalah kawan baik yang susah senang. Tiga tahun kami bersama gaduh, gelak sampai sekarang kami masih berhubung, dia dah beranak dua dan aku pula masih mencari jodoh.
Wakaka jangan lah kutuk bilik ittew sepah, tapi susunan bilik kami mcm ni. Nampak tak meja aku kat lokasi baik punyeeee...
“Jihan, aku ni penakut tau. So aku minta jasa baik kalau aku nak pergi tandas malam-malam please teman aku”, ini ayat wajib aku sejak aku duduk matrik lagi. Syukur sangat Jihan jenis memahami, dia tak pernah merungut selama tiga tahun jadi roommate aku. Kami berdua aktif kelab di kolej, aku kelab Teater Sanggar Mas dan Jihan kelab sukan. Walaupun kami balik lewat, penat macam mana mesti berteman pergi tandas. Bilik kami selang sebuah bilik dengan tandas, maka kami selalu terserempak dengan jiran kami terus jadi BFF gitu. Mereka selalu lepak bilik kami, gosip gelak-gelak.
Satu hari, jiran datang bilik kami teman study katanya. Semuanya diam fokus, tekun belajar (padahal masa ni aku layan cerita anime) atas katil. Kiranya atas katil, ada laptop, buku Biology Campbell, ada kertas, ada kamus, memang berselerak. Cadar aku pula berwarna hijau askar material nylon. Malam tu panas sangat, dan kami jarang sangat jatuhkan langsir, biasa aku puntal dan ikat langsir supaya angin malam masuk seperti aircond. Bila lama-lama duduk atas cadar rasa rimas berlengas, aku alihkan laptop atas meja depan tingkap menghadap permandangan luar. Alihkan semua buku-buku atas meja dan tetiba ade satu titis darah jatuh dari syiling batu tepat atas cadar depan aku (celah mana batu konkrit keluar darah?). Merebak kat katil aku sebesar 50 sen. Aku terkejut, “Jihan….wehhh mende ni?”. Semua bangun tengok.
“Erkkk siapa datang bulan ni?”, semua menafikan. Siap cek seluar lagi.
“Nadey kaki ko berkudis ke? Cer tengok berdarah kot”, aku selak kaki aku depan tiga orang saksi, masing-masing telek tiada kesan darah terpalit. Kami berempat tarik cadar tu, tinggal tilam bogel. Kami periksa mana tau aku terpijak pepijat kenyang ke? Tiada. Ok darah siapa? Mungkin hantu tu period lupa pakai pad. Masa ni meremang habis, kami berempat diam seribu bahasa hanya berbalas pandangan.
Ah sudah, macam mana aku nak tidur ni? Jihan tak nak bagi aku takut, gigih dia ambil air kesat sampai hilang kesan darah. Sempat lagi dia hidu, memang bau darah. Jiran kami dah cuak, masing-masing ke bilik. Jihan ajak aku solat dan tidur awal. Jihan tahu aku takut, tapi dia buat bodoh je. Malam tu kami pasang ayat Al-Quran sehingga subuh. Kami tak jatuhkan langsir sebab panas sangat.
Selang beberapa hari, selepas solat Isyak, aku sambung ulangkaji di meja. Kes tilam tu aku buat-buat lupa. Malam tu Jihan nak tidur awal. Tengok Jihan guling-guling atas katil sambil tengok drama korea, aku pon macam tergoda tapi aku ada beberapa bab lagi nak dihabiskan. Rasanya dalam sejam dua atas meja mata aku dah panas, aku berhenti rehat pandang ke luar. Sebenarnya aku tak berani pandang kat arah hutan tu, aku cepat alihkan mata aku pandang tempat parking motor kat bawah. Tiba-tiba mata aku seperti tertarik nak tengok juga arah hutan tu. Aku tak tahu aku nampak apa tapi macam menda hitam lari-lari kat court bola tampar tu, aku terus rasa meremang. Tidak semena-mena angin kuat masuk ke dalam bilik seperti nak hujan.
“Jihan, nak hujan ni. Syok la kita tidur”, aku terus tutup buku, susun ketepi elok-elok dan melompat atas katil. Jihan bersorak sebabnya sudah beberapa hari kami tidur bermandi peluh. Jihan bangun terus tutup lampu, namun bilik kami masih terang dengan pantulan lampu jalan. Selepas beberapa minit tutup lampu bilik, aku dan jihan baru je nak lelap tetiba bunyi buku yang tebal jatuh kat lantai “Gedebukkk” bunyi itu memang betul-betul tepi aku. Aku dan Jihan terkejut lalu kami buka lampu study tepi katil. Buku Biology Campbell yang tebal gila tu jatuh tergolek tepi meja aku. Tak logik sebab buku tadi aku susun tengah-tengah meja.
Aku pandang Jihan, dan-dan pula cermin solek Jihan yang bercangkuk gantung pada almari jatuh. Bersepai kaca. Sumpah pelik cangkuk cermin tu bukan jenis mendatar tapi melengkung. Bila cermin tu bergantung kat cangkuk melengkung ni kena ade stail untuk sauk masuk dan sauk keluar. Bukan mudahlah untuk cermin itu jatuh kesimpulannya. Jihan terus cakap “dah Nadey diam, esok cite”. Malam tu kami tidur biarkan lampu terbuka.
Hari ni Sabtu, ramai yang balik. Lepas solat subuh aku pandang Jihan, “Jihan, jom kita usha bilik atas? Bilik kosong, aku nak tukar tilam ni. Takutlah tilam ni”. “Jom!” laju Jihan balas. Kami ni budak nakal, banyak perangai haram kami buat bersama. Kami keluar jalan-jalan naik tingkat 6 tengok bilik kosong sambil bawa tilam berdarah tu. “Bestnya bilik atas ni, angin kuat”, Jihan ambil feel macam scene Titanic. Tiba-tiba bilik yang kami lalu tadi berdentum tertutup. Melatah aku. Darah sejuk naik kepala terus. Jihan tercengang. Dengan pantas kami masuk bilik sebelahnya ambil tilam dan campak tilam yang berdarah tu atas katil tak susun pun, takut. Kami gigih berlari sambil heret tilam curi tu (tolonglah bayang macam mana aksi kami masa tu). Macam haram.
Sampai je bilik, aku spray tilam tu dengan air yasin dan masukkan cadar. Kami duduk termenung, mengenangkan perihal misteri yang berlaku dalam bilik kami. Menurut Jihan, dia dengar orang cakar dinding selepas cermin tu jatuh, bukan itu sahaja. Jihan mula buka cerita dia selalu terjaga malam sebab tombol pintu tu macam ada orang nak buka banyak kali, ada juga orang ketuk pintu bilik pukul 2 3 pagi tapi tengok aku tidur lena dia pun buat-buat tak dengar je. Ada satu hari aku pergi latihan teater, Jihan kata laptop aku ter on tiba-tiba. Dia malas nak cerita detail sebab aku ni penakut. “Kita tukar bilik nak?” Jihan beri cadangan macam ni. Kan aku beritahu, Jihan ni jenis berani, bila dia sebut macam ni aku terus gelupur nak buat aduan dan minta pindah bilik. Esoknya kami jumpa felo, buat aduan.
Muka kakak felo masa ni, tak terkejut. Dia kata bukan kali pertama kes aduan macam ni. Dia akan beritahu pihak Jaksa. Dia minta kami bertenang dan kembali ke bilik seperti biasa. Selepas isyak, ketua Jaksa datang bilik kami dan bacakan ayat (mungkin pagar bilik). Kami lihat dari luar je. Ketua Jaksa keluar dan berikan kertas dengan potongan ayat-ayat yang perlu kami amalkan. Dia nasihatkan, jangan takut. In sya Allah dia tak kacau kalau kamu jaga bilik ni dengan ayat suci al Quran.
Lepas Ketua Jaksa dan felo keluar dari bilik, ada rakan dari bilik lain beritahu yang Jaksa bukan datang bilik kami je. Ada beberapa buah bilik lagi kena kacau juga. Ada yang kena rasuk, katanya saka keluarganya mengamuk. Kami yang dengar ni terus rasa tak sedap hati. Apa dah jadi dengan kolej ni? Rupanya bukan kes kami je, syukur kami tak nampak apa-apa hanya kena kacau sahaja.
Tak lama selepas kejadian bilik tu, rutin lepas magrib aku ke GLAM makan malam bersama Solehin sebelum ke latihan teater. Tetiba kecoh dengan van ambulan dan banyak kereta parkir depan GLAM. Tetiba seorang kawan aku yang dari bilik jaksa beritahu tadi ada seorang perempuan kena rasuk sampai terapung-apung. Beberapa orang lelaki pegang dia pun tak kuat nak lawan kudrat budak tu. Tak ada pilihan panggil Allahyarham Harun Din tolong. Masa ni arwah dah sakit-sakit tapi sanggup juga datang. Menurut kawan aku, bila ditanya suara perempuan tu bertukar jadi garau. Katanya saka famili, nak buang tapi saka tu mengamuk. Sebenarnya ada sebab lain kawan aku beritahu tapi aku dah lupa. Sambil dengar gosip tengok orang ramai kerumun bilik rawatan, kueh teow aku habis. Sudah sampai masa untuk latihan teater. Maka kami naik meninggalkan tempat kejadian dan menunggu gosip mendatang.
Al fatihah hadiah pada Allahyarham Harun Din, sesungguhnya Allahyarham banyak membantu orang sekeliling aku termasuk orang taman aku merangkap kawan sekolah aku di Gombak. Yelah, rumah aku dekat dengan Markas Pas. Selalu juga berjumpa dengan beliau, ayah aku heret satu famili dengar ceramah pas Allahuakbarrrr!! Tapi aku tidur je.
Sekian untuk kisah pertama segmen kolej UKM seperti yang dijanjikan. Untuk spoiler kisah kedua, tahun kedua gangguan semakin hebat. Aku dah start kena ganggu dari segi penampakan kelibat, Jihan masih watak utama dan ada watak baru. Semua dalam cerita ini adalah kisah benar dan cerita dikongsi mewakili saksi-saksi kejadian. Jika kelapangan seperti malam ini, aku akan terus menaip. Semuga aku mimpi indah malam ini (rasanya malam ni aku tidur tepi mak aku) dan bagi yang muslim jangan lupa baca surah al-mulk.
Demi nak post cerita ini, aku skip tengok kamen rider. Salam Henshin! (terima kasih admin letak gambar Kamen Rider Kiva pada post sebelum ni)


Isnin, 3 April 2017

Mabul - Part 4 Last


Sebenarnya dah tak ada cerita dah last ni, sebab semua sedih nak balik dah. Tempat ni memang betul-betul ada something, yang kau akan rasa tak boleh move on. So tujuan post kali ini, aku akan beritahu roughly bajet kami dan contact number orang baik-baik.

Roughly budget?
Sebab aku buat lesen kan so jangan compare dengan snorkeling punya
Pakej Lesen Diving PADI - RM1300 (all in)
Snorkeling - RM450 (all in)


-Transport dari Airport pergi balik
-Transport bot dari Semporna pergi balik
-Makan dan minum (air tiada had boleh buat air sendiri)
- Untuk pakej diving aku buat lesen kan (5x dive)
-Penginapan 3h2m

So banding dengan pakej penginapan lain. Yes, ada beza aku dah survey beberapa penginapan di Mabul. Ada yang tak termasuk servis transport dari Airport pergi pulang. Boleh nak tapi kena tambah bayaran. Bila aku buat kira-kira semula. Beza dalam beratus juga. Sebab tu aku cakap, Spheredivers adalah antara pilihan terbaik. Terpulang pada anda ok! Jangan risau orang pulau ni semua peramah. Semua akan layan anda baik punya

SEMPORNA
Penginapan BBB - RM48/ per night (BF included)
Island Hoping - RM100
Makan - Kami budget RM200 seorang termasuk duit jajan, duit kecemasan (lebih dari cukup)

Untuk aktiviti Pulau-pulau kat Semporna aku suggest
Dayana - 011 2547 2110
Nawir - 012-891 1220
Company: SIPADAN LEPA SEMPORNA
#highlyrecommended

Kalau korang cari kat FB nama Jimar Jul. Dia ni spupu abang driver bot yang aku naik aritu. So far aku msg dia, tengok FB dia memang dia dipercayai dan sgt2 direkomendasi oleh ramai customer beliau. Serius orang pulau memang peramah. Jangan segan silu cari tanya. 

Haha Lagi satu, aku kalau travel berkumpulan setiap orang ada tugas masing-masing. Macam aku dah handle semua, so kali ni kami hanya kisahkan bab makan je. Zati jadi accountant kami pegang duit makan. Dan aku amat titik beratkan duit kecemasan. Sebab apa? Sebab tu kena travel dengan aku. Aku jenis particular bab-bab macam ni. Kalau aku travel sorang-sorang pun macam ni. Saka aku la jadi accountant. Choiiiiiiiiiiiiii

******************************************************
Subuh sana awal dalam 5.15 pagi, aku kejut yang lain untuk solat. Aku solat tepi tingkap, dengar bunyi bot, bunyi air rasa macam sebaknya masa tu. Sujud pun bergenang air mata, OVER!
Lepas solat, aku ni jenis susah tidur sementara tunggu terang aku usha dulu gambar-gambar semalam hiks. Faham-fahamlah gambar siapa. 

Dalam pukul 6 lebih camtu tetiba cahaya matahari direct kena muka aku. Perghhh sinar ilahi gituw, aku terus bangun terkejut ya Allah view dari hostel BBB ni sangat-sangat cantik. Ya Allah syukur sangat. Ini gambar tak edit ok, Samsung A9 Pro, setting HDR (rich tone). Subhanallah view, ya Allah rindu sangat-sangat macam ni. Syukur ada peluang macam ni. Tengok yang lain seme tidur, aku je la sibuk-sibuk bangun snap gambar, usha abang-abang bot. 
Perangai aku ni jenis gelabah bab-bab masa ni. Aku jenis tak suka orang tunggu aku. So aku bersiap lah awal gila. Padahal Mas Noor datang pukul 11. Siap kemas semua dalam pukul 9 pagi kami turun makan. Breakfast disediakan tau sebab tu bagi aku Hostel BBB antara yang terbaik aku pernah stay. 

Hostel BBB
Harga berpatutan - 6/10
View - 9/10
Makanan - 9/10
Kebersihan - 10/10
Pekerja melayu dia yang masak, makanan banyak gila. Kuih-muih sedap-sedap. Aku kot bab makan kan, sedap sokmo. Ada bubur, bihun goweng, roti bakar, sosej, telur goweng, arghh banyaklah. Dah makan tu basuh sendiri laa, walaupun pekerja dia larang kami basuh. 
Kalau korang nak pergi pulau takut tinggal barang, sini ada loker. 
Ok bab kebersihan terbaik!
Lepas makan, kami rehat dulu kemas beg lagi, sementara tunggu Mas Noor hantar ke Airport. Ok Mas Noor ni pakej mana pulak?
Seperti kat atas aku bebel tentang pakej Spheredivers ni cover all in dari kau sampai dan kau pulang.

Last posing macam ni rase sayu gila. 
Kami turun dari BBB check out dan ke kedai ni beli Biskut Gery yang pofuler tu. Weh sedap ler biskut ni lg2 yang perisa cheese tu. Ya Allah dah la tebal cheese dia. Sedap sangat. Sini harganya RM3 kalau kat KL harga RM6. Aku ni kan jenis gelabah, sampai pukul 10 pagi Mas Noor tak sampai-sampai so aku nak hilangkan gabra aku, kami order ais blended. Aku ambik durian belanda. Sedap ler. Sambil tu habis semua orang yang lalu depan kedai tu aku tanya... "Mas Noor ke?"  "Mas Noor ke?" sampai stress kawan-kawan aku. Hahaha sebab tu kalau berjanji dengan aku kena punctual kalau tak aku akan stress. 
Inilah Mas Noor. Memula kami panggil Abang Masnor. Ingatkan nama dia Masnor rupanya Mas tu abang dalam bahasa indon. Dia berasal dari Medan kot (sedare zati dan2) nama sebenarnya Supranor. So Mas Noor la... aku panggil abang dia segan sbb anak dia pun baya kami. So dia suh panggil Mas Nor. Sebenarnya aku lupa nak save nombor dia, tapi kalau korang perlukan khidmat Mas Noor diluar kawasan Semporna, Tawau ke korang boleh contact Abang Azhar / Abang Ady Spheredivers. Baik orangnya, dah la muka beliau iras bapak sedare aku. Sabar je la.
Nak masuk Sabah memang ade permit weh, dia akan bagi ko dan simpanlah elok-elok. Macam kes aku simpan dah elok dah, simpan dan buku novel. Zati dah beritahu awal jangan buang, mende ni dorg nak. Aku ni memang pelupa permit letak mana. Memang selongkar habis beg depan kaunter kastam. Seb baik lagi 30 minit nak bukak gate, so aku dengan tenang turun bawah, depan Airport Tawau ada balai polis. Tengok je muka aku terus dia tegur, hilang permit lettew... Sebab common case sangat masuk kuar balai sebab permit hilang. Polis pulak memang ramah, so dia berborak dan dia doa aku datang sini lagi. Haish aku memang suka Sabah lah!
Dari seat inilah kami duduk sekali dengan Makcik dari Tawau. Dia tegur aku "Kau orang Tawau ka?" sebab aku borak dengan dia slang Sabah. Seb baik aku tak cakap bahasa Suluk dengan dia. 
"Aku orang Key Ell, aku blaja cakap Sabah sebab aku mau kahwin dengan orang Sabah" Keto kaki Makcik tu gelak. 
Makanan mmg superb. Sedap
Bila dah sampai KL Sentral, back to reality. Langkah pon berat je. Hati kt Semporna lagi.

OK setel hutang

Serius, aku demam rindukan Sabah sampai masuk hospital. Hahahaha SERIUS la!
Sebenarya seminggu selepas pulang dari Sabah, batuk aku makin teruk. Kisahnya aku dah batuk dua bulan sebelumnya lagi. Macam-macam ubat try xjalan. Sekali aku tak boleh bernafas, kol 2 pagi aku sampai KPJ tetiba doktor xray dada penuh kahak okay, sampai berbuih peparu aku. Tiga hari kat wad High Dependency Unit HDU, dan 3 hari kat wad biasa. Doktor beritahu ni sebab rindu orang Sabah ni. Macam tahu-tahu je doktor ni.

Syukur aku sehat sangat-sangat sekarang. Hargai rejeki kesihatan anda.

So next? Mana nadey? Cancel ke NZ cancel ke Australia. Lagipun matawang kita rendah sangat sekarang so aku tukar wishlist aku kepada Pulau Tenggol, Tioman semula, dan KK. Yes, kalau ada rejeki aku turun ke Mabul semula buat diving. 

Smuga dipermudahkan urusan korang dan diberkati rejeki masing-masing. Sekian.