Isnin, 1 Mei 2017

#kamenrider: Kolej UKM, Bangi - Kisah 3



Salam semua, aku Nadey peminat #kamenrider (vrromm vroom, henshin!). Terima kasih admin siar cerita aku yang kelima ini. Terima kasih juga kepada anda, anda dan anda kerana sudi baca kisah aku, kalau nak baca kisah sebelum ini boleh cari tajuk ini

1. BANGI BANDAR BERHANTU
2.  #kamenrider BANGI BANDAR BERHANTU #PART 2

Untuk lihat gambar-gambar, anda boleh terus ke blog Biawak Goweng Nadey. Sebenarnya aku malas nak tengok komen-komen kat link Facebook ni, tapi aku tertarik sebab ramai yang berkongsi pengalaman. Maknanya bukan aku sahaja yang diganggu di kolej kesayangan itu. Untuk post yang sebelum ini ramai yang mengharapkan gambar dari Danau tu, Kak Mah tak ada gambar tu, takut katanya dan dia cuba tanya geng-geng lain yang terbabit malam tu. Kalau anda perasan aku ada beritahu yang aku sempat email gambar tu ke Kru The Seekers. Namun pada tahun ketiga aku di UKM kecoh hacker hacked Facebook, email dan banyak lagi laman sosial. Email aku juga menjadi mangsa sehinggakan draft-draft tesis aku juga HANGUS. Sadis, dulu buta IT tak macam sekarang, banyak recovery software ada. Kalau ada, kami terjumpa gambar tu akan aku canang satu dunia ya.
Bismillah,
Untuk kisah ketiga ini penceritaan agak panjang maka harap anda bersabar baca perlahan-lahan. Untuk saksi-saksi kejadian aku memohon maaf jika watak anda tersabit dalam cerita ini. Ada yang perbualan yang direka untuk memudahkan percantuman puzzle-puzzle ingatan penceritaan aku. Sebabnya sudah bertahun kejadian ini berlaku, kadang-kadang ingatan aku samar-samar siapa yang terlibat dalam rakaman ingatan aku. Kisah ini berlaku sekitar tahun 2008-2009 iaitu tahun kedua aku di UKM dan masih setia dengan kolej kesayangan. Masa ini sudah menjadi senior dan kami sudah menerima junior-junior baru.
Kelab Teater Sanggar Mas juga sudah bertambah ahli keluarga, hidup aku dengan aktiviti SM sangat-sangat aktif semenjak bergelar senior. Sehinggakan waktu untuk ulangkaji pelajaran juga dikorbankan (salah diri sendiri tak pandai urus masa). Kami berkongsi bilik SM dengan budak Pawana Mas di aras satu bangunan kolej. Bilik seni ini hanya orang tertentu sahaja pegang kunci dan kebiasaanya Jaksa Kolej yang pegang. Masuk sahaja awal sem, banyak event di kolej. Kami buat latihan merata tempat. Jika budak Tarian Pawana Mas guna bilik seni itu, kami berlatih di Foyer. Foyer ini seperti balkoni luas belakang bangunan pejabat kolej menghadap hutan.
Sempena Hari Konvo, kami sertai pementasan teater bersama kolej-kolej lain berentap di Dataran Gemilang. Aku lupa tema pementasan teater melodrama kami (Kelestarian Alam? lebih kuranglah) tapi yang aku ingat aku jadi POKOK BALAK (gambar nanti aku masukkan dalam blog). Biasanya kami akan adakan latihan dua bulan sebelum tarikh festival. Maka berbulanlah kami terjerit-jerit buat latihan di Foyer.
Sape gelak memang nak kena lah!! sebak je kena jadi pokok balak!

Suatu hari, beberapa hari sebelum festival kami semua rasakan sesuatu kelainan pada salah seorang pelakon junior kami. Aku gelarkan dia Midah. Midah ni cantik, average wanita-wanita cantik di Malaysia namun dia ni pelik sedikit. Mungkin dia agak pendiam tak ramah dan kepoh seperti junior yang lain. Dia ni macam suka berkhayal ada dunia dia sendiri. Pernah kami tengok dia tetiba menari tanpa sebab (out of blue kau kenapa weh?), mungkin hajat sebenar dia nak masuk Pawana Mas.
Untuk melodrama kali ini dia memegang watak penting, mungkin skripnya itu lebih banyak berbanding kami yang jadi POKOK BALAK ni. Yang pokok-pokok ni lebih banyak menyanyi (ya Allah kelakarnya bayang aku menyanyi masa tu). Kebelakangan ini kami perasan si Midah ni asyik menjauhi kami, prektis skrip seorang diri dalam gelap jauh-jauh dengan kami yang berkumpul ramai-ramai di Foyer.
Aku ni kan busy body, sambil ketuk-ketuk kayu, aku usha dia kat bawah, duduk di tangga seorang diri menghadap hutan. Mulanya aku lihat dia terkumat-kamit menghafal skrip berselang-seli mendongak kepala memandang tepat ke arah hutan. Sampai beberapa kali aku toleh, kepalanya masih memandang ke arah hutan dan senyum seorang diri. Senyuman dia ‘creepy’ gila. Macam sedang menggoda pun ada. Getus hati aku “Ketahian apa kau ni!! Mana ada skrip dia suruh menggoda dalam cerita ni. Berangankan si Edin la tu”.
Kenapa aku halus fitnah dia berangan? Sebabnya dia membawa watak menjadi pasangan kepada salah seorang hero junior kami ni. Hero ini dikenali sebagai Edin. Edin ni kacak, ramai gadis-gadis mengigaukan si Edin ni. Saham Edin ni naik mencanak lagi-lagi dia banyak menjadi hero pementasan teater dan dia juga hebat dalam bidang nyanyian. Edin merupakan Vokalis dalam band hebat yang banyak menaikkan nama kolej kami. Nasib baik aku bukan dalam golongan wanita yang gilakan Edin ni.
Ingatkan malam tu je Midah berkelakuan pelik. Al maklumlah wanita kan ada hari-hari rabak mereka. Tapi bila ia berlanjutan hari demi hari itu PELIK. Tiap kali ‘take 5’, Midah akan menjauhi kami dan melayan perasaan menghadap ke arah hutan yang gelap tu. Aku sendiri tak berani tengok lama-lama. Bukan sekali aku dan rakan-rakan terserempak dengan jelmaan mahkluk bukan-bukan dalam hutan tu, maka kami amat berhati-hati untuk tidak galak sangat apabila membuat latihan di Foyer. Kami dengan rasa penuh tanggungjawab, banyak kali berbuih mulut juga menegur Midah.
“Midah, kau prektis lah dengan Kak Mah, jangan prektis sorang-sorang hadap hutan tu bahaya”, namun teguran kami tak diendahkan. Dia hanya membalas dengan senyuman sumbing sahaja. Sampai satu tahap kami dah sakit hati nak tegur. Lantak kau lah Midah!
Nilah Foyer tu, tempat kami berlatih
Hari Kejadian, Festival Konvo.
Matahari terbit sahaja kami sudah sibuk angkut barang-barang ke Dataran Gemilang. Barang-barang props la berat, perlu sedia awal disana. Kami ramai-ramai angkat barang dan berjalan kaki dari Foyer melalui jalan belakang blok terbengkalai itu ke Dataran Gemilang. Kami juga sempat membuat latihan terakhir sebelum make up. Acara bermula pukul 9 malam, maka kami bercadang untuk solat Maghrib siap-siap baru bertolak. Dalam pukul 7.40 petang begitu kami mula bergerak beramai-ramai berjalan kaki. Keadaan masa tu belum betul-betul gelap lagi. Biasanya aku akan takut gila lalu situ walaupun siang hari, memang elak sangat-sangat tapi sebab ramai orang kan, tak rasa seram sangat. Semuanya gelak sakan dengan hilaian tawa seperti biasa, ya lah masa tu masing-masing siap siaga dengan kostum. Ada yang jadi monyet, jadi pokok balak, ada yang jadi orang asli, memang kelakar.
Out of blue, laju je mulut Midah “Aku teringin sangat masuk dalam blok ni”, terus dia memaling muka kearah kami dan tersenyum dengan senyuman yang menyeringai. Faham tak? Menyeringai dengan mata bulat. Seram sangat senyuman dia masa tu. Walaupun langit semakin menggelap, namun jelas kami semua adalah saksi pada senyuman yang menakutkan itu.
KENAPA KAU? Lari dari topik sangat dah. Ada salah seorang dari kami menegur dia “Eh kau! Mulut kau jangan lepas sangat”. Tapi Midah macam biasa acah-acah diva tak layan, dia masih tersenyum dan memandang ke arah satu per satu blok terbengkalai yang kami lalui. Masa ni bukan aku seorang je rasa tak sedap hati. Aku pandang Kak Mah (orang yang sama dalam Kisah 2) beri signal untuk bergosip telepati guna ‘sign language’
Bisu hanya tangan dan mata berhubung.
“Pehal si Midah tu Kak Mah?”, penat aku buat signal mata dan tangan pada Kak Mah.
“Entah dari hari tu lagi”, kali ni aku tengok Kak Mah buat signal sampai juling mata dia. Cukup, cukup Kak Mah. Aku tak tahan nak gosip mulut aku tarik Kak Mah ke belakang, menjarakkan perjalanan kami dengan yang lain.
“Kak Mah, rasanya Midah ni memang kena gangguan ke saje acah-acah attention seeker sebab dia ni pelik sangat laa”, lega kali ini aku dapat bersuara.
“Mun pon kata dalam bilik dia diam je. Macam tegur sepatah, sepatahlah dia menjawab”, Kak Mah awal lagi dah dapat gosip ini dari Mun iaitu roomate Midah. Maknanya, ramai perasan yang Midah sudah berkelakuan pelik sejak akhir-akhir ini.
“Stand by malam ni, mulut tak jaga ni memang makan diri”, amaran Kak Mah membuatkan aku rasa ada sesuatu bakal terjadi malam ini. Aku sempat menjeling Kak Mah.
“Yelah dia dok seru-seru mende tu dari hari tu lagi. Gelak-gelak senyum tengok hutan tu. Aku yang tengok ni sakit hati. Bukan apa, aku takut nanti ramai-ramai histeria sebab dia sorang”, akhirnya terhambur juga luahan hati Kak Mah.
Tiba giliran kami SM beraksi malam itu, malang tak berbau mikrofon kami tak berfungsi. Terpaksalah kami jerit macam orang gila atas pentas tu nak pastikan para hakim mendengar apa yang kami bebelkan. Memang kelakar. Habislah, masak kami macam ni. Sudahlah kalah, penat berganda terjerit-jerit sampai hilang suara. Kami agak kecewa malam tu dengan masalah teknikal, namun syukur kami masih mempunyai semangat yang waja. Kami berkumpul ramai-ramai pulihkan semangat bersama. Sempat aku menjeling Midah, dia sudah menitiskan air mata. Mungkin dia sedih kerana kami dah cuba terbaik kali ini, nasib tak menyebelahi kami lagi. Biasalah adat bertanding ni, emo sikit bab-bab kalah bodoh ni lagi-lagi masalah teknikal. Kami kan budak teater penuh emosi katakan.
Setelah aku dan senior yang lain brainwash supaya semua kembali gembira, kami buka kostum dan bersihkan make up. “Time for RUMAH HANTU!!!”, jerit Midah tetiba berubah ceria, tadi nangis huhuhu kau. Sudah aku katakan kami antara barisan pelakon yang terhebat, emosi boleh bertukar sekelip mata.
Bila ramai setuju untuk masuk rumah hantu, kami pon beramai-ramailah beratur menunggu giliran. Semua yang masuk mesti berpasangan termasuk aku (terima kasih Mijan). Tapi Midah…. Midah nak masuk berseorangan. Dia beratur selang tiga pasangan dari aku, belakang sekali. Pelik, kenapa nak masuk seorang-sorang ni? Dah orang rumah hantu suruh masuk berpasangan kau dah kenapa? Masa ni macam-macam aku fitnah si Midah. “Ni budak ni sengaja seru-seru ni, attention seeker la ni”. Rasa macam nak marah pun ada. Sebabnya dari perlakuan dia tu macam sengaja buat, macam rela dirasuk. Mulut aku ni dah la jahat. Macam-macamlah aku sebut. “Dia nak Edin tengok dia la… dia nak perhatian Edin la ni, dia nak kami semua ambil berat tentang dia la”. Tengok! Masa ni susah aku nak berlakon mulia depan dia.
“Midah kau masuk lah dengan Intan!”, walaupun Intan takut tapi rasanya dia faham je bila aku paksa untuk teman Midah. Tapi Midah macam buat tak dengar je cakap aku. Dia elak bertentang mata dengan aku.
“Macam ni lah, kau masuk dengan akak Midah!”, aku cuba memahami dia. Tapi dia menjauhi aku dan tetap nak masuk berseorangan.
OK. Baiklah. Lantak kau.
Masa masuk rumah hantu tu memang aku penat melatah (memaki sebenarnya) siap tertendang hantu jadian tu lagi. Kasihanlah siapa yang jadi mangsa tu. Sampai satu part ni, ada pontianak jadian duduk dilantai rumput sambil memegang patung bayi ditengah-tengah laluan. Kitorang masa ni dengan suara pondan terjerit-jerit, tapi apa yang paling mengejutkan kami nampak Midah yang asalnya belakang kami terus melulu kat pontianak jadian tu dan pegang patung bayi sambil berkata… (serius aku tak berapa pasti patung bayi atau batu nisan).
“Kasihannya awak….. kasihannya awak”, sambil usap kepala patung tu dengan penuh emosi.
Masa ni aku dan Mijan berbalas pandangan, seram gila tapi untuk tidak layan perasaan ‘real’ itu kami sambung menjerit pondan sambil tergelak-gelak. Aku lajukan langkah untuk keluar cepat tak nak beriringan dengan Midah. Takut. Bodoh apa kau tegur patung bayi tu?. Acah-acah kau bawa watak lakonan lagi? Ke kau saja nak takutkan kami? Rasanya seingat aku, pontianak jadian itu sendiri terkejut Midah ambil patung bayi dalam dakapan dia tadi. Suka-suka kau je.
Kami semua dah keluar. Kami menunggu kelibat Midah keluar pula. “Weh dia duduk belai patung tadi weh sebelah pontianak tu, semua nampak kan? Ke dia join jadi pontianak kedua?”, seloroh salah seorang dari kami. Tiba-tiba geng Kak Mah dan senior panggil kami angkat barang balik ke kolej. Midah kami tinggalkan.
Sedang sibuk mengemas tu barulah kami nampak Midah. Tapi masa ni dia betul-betul dah lain. Dia hanya tunduk bawah. Tak balas pandangan mata dengan kami. Kami yang lain seperti faham apa yang sudah berlaku tapi kami diamkan aja dan cepat-cepat kemas barang. Sudahnya, Midah tak angkat barang satu pun. Dia hanya diam dan mengikut kami. Senior-senior yang lain menjeling tapi semua seakan-akan faham. Malas layan mungkin juga.
Sekali lagi kami melalui laluan belakang bangunan terbengkalai dan masa ni tiba-tiba Midah meluru keluar dari barisan kami berjalan dan ke kiri, ke arah bangunan itu. Nasib baik Intan dan yang lain pegang tangan si Midah ni kalau tak dia jatuh kebawah cerun bawah bangunan seram itu. Masa ni dah kecoh, bising kenapa dengan Midah. Tadi semua senyap acah-acah tak nak ambil tahu.
Masa ni Midah dah mula menangis, dia merengek nak balik semula ke rumah hantu tadi. Aku macam ok dia ni bukan Midah lagi. Aku beranikan diri mendekati Midah tapi dia meraung tak nak aku pegang dia. Dia terduduk atas jalan tar sebab nak elak bersentuhan dengan aku. Aku try pegang dia juga, angkat supaya dia berdiri semula tapi makin menjadi-jadi dia menangis. “Jangan pegang aku, jangannnn”. Aku lepaskan. Baiklah, kawan-kawan yang lain pegang walaupun masing-masing ketakutan.
“Nadey, sudah! Dia tak nak kau pegang dia. Biar Intan pegang dia”, Kak Mah sudah beraksi mengawal situasi kecoh. Kami masih separuh jalan ni. Ya Allah, takutnya masa ini dengan bersaksikan bangunan seram dan gelap itu, kami gigih teruskan perjalanan. Kak Mah pegang tangan Midah yang lagi satu dan heret paksa berjalan sehingga ke tempat kami berkumpul di Foyer.
Masa ni aku panas, bebel sorang-sorang. “Eh kau ni kenapa ? Dari petang tadi cari pasal dengan aku. Aku cakap kau buat bodoh, sekarang ni aku nak tolong ko tak nak aku pegang kau pulak. Kau nak Edin je kan pegang tangan kau ni”, lancar je aku menghakimi Midah masa ni. Berang sebab aku berangapan Midah ni sengaja gedik-gedik mencari perhatian padahal aku tahu hakikat itu bukan Midah sebenarnya.
Setelah semua berkumpul di Foyer, kami membuat bulatan. ‘Bulatan’ adalah sesi penting setiap kali habis latihan dan pementasan. Masa inilah kami akan membuat kritikan membina untuk prestasi masing-masing baik dari segi lakonan dan pembaiki kelemahan teknikal seperti props dan audio. Barisan senior dan wakil Jaksa akan memberi komen pada kami semua. Waktu tu wakil Jaksa adalah ketua Jaksa kolej sendiri, Abang Samat. Kami paksa buat sesi bulatan seolah mengendahkan atau masih menafikan keadaan Midah. Dalam bulatan masa ini Midah tak berhenti menangis, tunduk dan “heeee heeeee” menangis merengek. Dalam keadaan merengek tu kami teruskan seperti Midah tak wujud disana. Tetapi hakikatnya masing-masing tak lepas memandang sikap pelik Midah. Gamaknya stand by kalau Midah ‘bertukar’ kami alert siap siaga untuk lari.
“Arghhhhhhhh…….. argghhhh” akhirnya Midah menjerit masa ni barulah kelam-kabut kami bangun dan menghampiri Midah. Sah dia dirasuk! Aku kan wanita kuat dan gagah berbanding rakan wanita yang lain. Maka aku automatik memegang kedua belah kaki Midah yang meronta-ronta kerana masa ini beberapa rakan lain sudah memegang badannya. Masa inilah Midah menjerit sekuat hati dan menendang aku. Matanya menjegil marahkan aku!
“Jangan pegang aku laaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh!!!!”
Berani dia tendang Nadey?! Makin panas lah aku dibuatnya, aku kembali kumpul tenaga yang ada pegang kaki dia sekuat hati aku. Masa ni Midah menggelupur macam orang sawan babi. Matanya merah jegilkan aku. Aku apa lagi, mulut aku laju membaca Al-Fatihah dan ayatul Qursi, 3 Qul jari aku menekan kuat ibu jari kaki Midah. (memandai je aku buat macam ni, tiru aksi pengamal perubat kononnya). Masa ni makin kuat Midah menjerit dan menarik kakinya. Kakinya lolos dari pegangan aku dan menendang dada aku. Auch!
Dalam hati aku “Demss, aku nak baca ayat apa lagi ni?? Aku salah baca ke tadi?”, nampak tak aku hanya acah-acah pandai. Inilah contoh tak baik, jangan buat hal pandai-pandai ya. Mati akal aku nak baca ayat apa, aku ulang je bacaan ayat Qursi sehingga saat ulangan ketiga habis aku baca Midah menendang aku sekali lagi dan kali ini aku terdorong ke belakang.
“Ahh lantak kau lah!!”, aku rasa macam marah semacam namun aku tak jarakkan diri jauh dari Midah lagi. Meronta-rontalah kaki Midah macam sotong kurita itu menghentak-hentak ke lantai. Masa ini si Abang Samat pula beraksi, dia menghampiri Midah sambil mulut terkumat-kamit dan menyoal sesuatu padanya. “Siapa kau?”
“Aku nak EDIN!!! Aku nak dia…..” Ah sudah!
“Aku suka dia!”, jari telunjuk meluru pada Edin yang masih bingung dengan apa yang berlaku sehingga tetiba menyabitkan dia dalam hal rasukan ini! Edin menjauhi Midah dan mendekati salah seorang senior taiko kami, Abang Zam.
Masa ni aku menjauhi Midah yang masih meronta. Mata Midah masih merah menjegil dan berulang-ulang tengking pada aku. “Pergiiiiiiii aku tak suka kau!!!!!!!!!!”. Selepas tengkingan itu, aku macam acah-acah cool angkat kedua belah tangan “Fine, lantak kau lah Midah”. Padahal masa ni aku blah sebab aku tak tahu nak buat ape dah! Takkan aku nak baca ayat Qursi je? Dah yang tu je aku tahu. Haha memandai lagi.
Lama menjadi saksi pergelutan antara Midah dengan Abang Samat tu akhirnya ada seseorang dari Darul Syifa’ Bangi datang, rupanya ada yang menghubungi orang sana terus. Memandangkan banyak kes, orang-orang dari DarulSyifa’ sudah biasa ulang-alik masuk UKM. Namun yang datang hari itu anak saudara ke anak didik Allahyarham Harun Din, maaf aku lupa. Aku hanya panggil dia Ustaz walaupun rupa paras masih muda.
Dia hanya berdiri berdekatan dengan aku, automatik aku mengadu apa yang berlaku. Abang Zam, Edin dan yang lain turut serta.
“Dia sejak akhir-akhir ni sengaja pandang hutan gelak-gelak senyum… eiii takutlah”, Edin menyampuk sekali membuat aduan.
Lama begitu, mungkin Midah sudah penat. Dia berhenti meracau. Abang Samat menghampiri kami sebaik sahaja dia sedar kehadiran orang yang ditunggu-tunggunya. Ustaz mengarahkan Abang Samat menghantar Midah ke pusat pejabat sekarang, mungkin Allahyarham Harun Din disana. Maka, rakan kami Epi terpaksa rela korbankan keretanya menghantar Midah. Oleh kerana Epi takut, Mijan dan beberapa rakan lain menemani. Kami yang lain diarahkan pulang.
Dalam kereta tersebut, Midah masih seperti berada di dalam dunianya sendiri. Setelah semua masuk kereta, Midah memandang Mijan dengan tenungan tajam.
“Kau pakai perfume apa? WANGI….”, tanpa perasaan dia menegur Mijan dan alihkan pandangan tunduk kebawah. Mijan beritahu kami, perasaan dia masa ni nak terkucir dan nak aja dia keluar dari kereta. Tapi sebab kasihan Epi dia tahan dan buat-buat gelak je.
Setelah ramai bersurai, sesi bulatan terpaksa ditangguh lain hari. Masing-masing sudah siap untuk pulang ke kediaman masing-masing. Aku bergegas ke motor Kriss kesayangan nak hidupkan enjin, tetiba Ustaz datang menghampiri aku. Seingat aku senior Kak Mah atau senior Abang Zam ada bersama aku (saksi, yang penting aku tak berseorangan waktu itu). Ustaz dengan tenang bertanya pada aku.
“Awak cuba balik rumah nanti, tenang-tenang tanya famili siapa pendamping awak ni? Tanya elok-elok ya, takut marah ibu ayah awak. Sebab saya rasa awak pun tak tahu hal ni. Pendamping awak ni bukan saka, dia ni mungkin hanya jaga famili awak je”, terbuntang mata aku mendengar penjelasan Ustaz ni. Dah la mata dia macam asyik tengok arah belakang aku je.
“SAYA ADA PENDAMPING???”, siapa yang tak kenal Nadey yang suka menggelabah??? Cuak gila masa ni. Asal aku pula yang tersabit ni?
“Jangan risau, dia bukan hantu ke apa. Dia kawan awak. Mende yang pada kawan awak yang kena rasuk tu nak tembus badan awak tak dapat, sebab tu dia marah sangat kat awak masa pegang kaki dia tadi. Pendamping awak kuat, menda tu tak berani sentuh awak pun tadi kan?”, aku macam ternganga dan paksa hadam apa yang Ustaz ni cakap.
“Kiranya menda tu asalnya nak rasuk saya? Tapi pendamping ni halang?”, Ustaz tu beri jawapan dengan senyuman buat aku tak keruan. Bukan aku angaukjan kat Ustaz tu tapi aku masih tak boleh terima dengan ayat tergantung dia.
Gila! Kenapa dengan aku? Sejak bila aku ada pendamping ni? Aku memang selalu sangat nampak kelibat hitam tapi tak pernah pula tengok kat diri aku sendiri, tak pernah rasa pun! Zaaasss… tetiba aku teringat masa sekolah rendah dulu aku pernah nampak ada kelibat hitam besar belakang aku sewaktu aku bersolek. Masa tu aku di kem ibadah di Batang Kali, Selangor. Sejak dari hari itu aku tak suka tengok cermin. Aku boleh pakai tudung tanpa lihat cermin. “Oh shit Nadey, dia ke pendamping ko selama ni?”.
Aku gelupur nak balik malam tu juga. Masa tu jam sudah lewat pukul 2 pagi. “Nox, esok-esok je lah balik! Bahaya la malam-malam ni!”, Jihan beri nasihat tapi aku tak endahkan. Yang aku tahu, aku nak balik TAK KIRA! Degil ikut perangai Midah lah ni.
Aku naik bilik, ambil baju semua start motor. Jihan malas nak tegur dengan perangai degil aku lagi. Menggelabah kan nak balik tak menyempat- nyempat esok. Sebenarnya aku fikir esok aku ada study group dengan budak Zaaba dan ahad aku ada join ape tah. Memang aku biasa pun balik sekejap-sekejap ni. Biasanya lepas habis teater aku balik rumah sekejap makan masakan ibu, rehat sekejap dan merempit semula untuk terus ke kelas. Gila kan? Tapi itu rutin biasa aku. Rumah kat Gombak dekat je. Kalau naik moto tanpa break 15 minit sampai.
Alamak, dah lewat kan pintu belakang dah tutup. Hanya pintu utama UKM sahaja dibuka. Laluan terdekat adalah laluan belakang bangunan terbengkalai dan melalui stadium. Tapi selepas apa yang berlaku, memang seram la nak lalu situ. Maka terpaksa aku lalu DANAU yang angker tu. Sedap turun bukit merempit laju agak-agak hampir 180km/j (menipu Kriss tak mampu pun sampai laju sebegitu) semakin menghampiri Danau dalam beberapa saat lagi tetiba…..
“BUKKKKK!!!”, ada sesuatu jatuh pada seat belakang berhenjut motor aku sehingga hilang kawalan dan………. aku dah tak sedar apa yang berlaku. Berpinar mata aku, tengok motor tersadai betul-betul kat signboard DANAU tu. Aku pula terbaring kat pohon besar hampir dengan bangunan Puri Pujangga. Aku cuba bangun tapi aku tak boleh bernafas, senak dada. Lama aku tahan sakit tak boleh nafas tu sambil mengucap. “Ya Allahhh tolong aku ya Allah…”
Mungkin disebabkan aku jatuh motor tadi berbunyi dentuman kuat, ada orang dari Danau tolong aku(sebenarnya aku tak tahu siapa orang tu tak sedar). Dia tarik aku dari cerun pokok besar tu dan sandarkan aku posisi duduk supaya aku boleh bernafas normal. Aku perasan telefon bimbit ada di poket, aku sempat call Abang Zam memandangkan dia carian terawal dalam contact. Tapi tak berangkat, aku menelefon senior lelaki aku seorang lagi, Hasif. Dia datang setelah beberapa minit selepas aku cakap “sif, aku kat Danau tolong”. Reaksi pertama dia melihat aku, dia tergamam! Tengok aku dan tengok motor. Dia tolong angkat motor parkir ditepi pokok berhampiran aku dan memapah untuk aku berdiri. Sempat aku melihat tayar motor aku lunyai macam meletop.
“Laju sangat ni kau bawak, kau kan suka sangat rempit depan Danau ni. Aku dah kata!!” masin mulut Hasif kali ni.
“Aku steady je bawa tadi, laju tapi masih mantap mengawal. Tapi tadi ada menda jatuh berhenjut kat belakang aku, berat! Aku terus aku eh eh eh dushh!!!!”, masa ni barulah aku terfikir apa menda yang berat sangat tiba-tiba jatuh atas motor aku tadi. Tidak semena-mena kami berdua terhidu bau kapur barus. Tahu tak bau kapur barus macam mana? Aku ni mulut lepas tapi Hasif lagi tak boleh bla… “Wehhh wehhhh Nadey jom balik, aku rasa gula-gula yang henjut motor ko ni… Jom-jom bangun cepat! Sebelum kita nampak mende tu!”. Dalam hati aku jilake punya Hasif slumber je tegur.
Tanpa fikir aku boleh bernafas ke tak Hasif terus tarik tangan aku bangun naik motor dia. Tinggalkan motor aku yang lunyai tu tepi pokok tu katanya esok pagi dia tolong hantar kedai Apek macam biasa. Kami sempat lagi tergelak-gelak cerita macam manalah aku boleh tergolek. “Kau nak ke DarulSyifa’ tak ni? Aku hantar”.
Jap! Siapalah yang tolong tarik aku ke pokok tu? Apa-apa pun terima kasih. Allah je balas jasa encik.
Sekian untuk kisah panjang ini. Maaf Midah, akak terlalu bersangka buruk dengan kau dulu. Tak sangka Allah balas serta merta malam itu juga. Itulah hutang cerita aku mengenai Danau merujuk post sebelum ini.
Siapa pendamping aku tu? Sabar, tunggu aku repair tayar motor guna duit PTPTN untuk balik rumah dan tanya ayah aku pada Kisah 4 nanti. Banyak aku laburkan duit PTPTN aku untuk repair motor KRISS power tu. Terima kasih nox, susah senang bersama aku. Sekarang ni sebak nak bayar hutang PTPTN. Tragis kan kisah aku di UKM? Serius macam drama tapi aku anggap semua adalah pengalaman manis. Seronok bila teringat semula. Jika kita berjodoh lagi, aku akan lengkapkan Kisah 4 secepat mungkin.
Apa nasib Midah seterusnya? Midah cekik leher Abang Samat sampai berputar macam helicopter? Apa pula cerita ayah aku tentang pendamping aku ini? Disini permulaan kisah Panglima Hitam. Siapa dia? Tunggu ya Senah dan Leman. Salam Henshin!
Tengoklah betapa bersepah bilik teater kami ni...azab! 
Gigih sangat aku mekap kan org!!! acah2 berseni 

Ni hasil dia... tak payah berseni pon xpe sbb jadi SAMPAH adoii laaa
Sebak gile tengok muke sendiri!
omeynya teddy bear ni! Skrg dh jd bapak org
 Meriah gila okay festival konvo katakan
 Rindu korang
 Selepas sesi brainwash sbb performance macam taik
 Abis je cuci makeup kami masuk rumah hantu
 Nilah nasib pelajar cemerlang, tak cukup tidur demi karya (rolling eyes!!)
Sesi bulatan
#kamenrider: Kolej UKM, Bangi - Kisah 3
#kamenrider: Kolej UKM, Bangi - Kisah 3
#kamenrider: Kolej UKM, Bangi - Kisah 3


Tiada ulasan: